Almanak Sejarah Singkat Tak Akurat Bahasa Pemrograman

May 7, 2018

Sepertinya halnya makhluk hidup, bahasa sebagai alat berkomunikasi terus berevolusi dari waktu ke waktu. Hal ini juga dialami oleh bahasa pemrograman, alat komunikasi antara manusia dengan mesin. Bedanya, jika diperlukan waktu berabad-abad untuk bahasa manusia berevolusi, bahasa pemrograman hanya membutuhkan waktu maksimal 10 tahun saja untuk berevolusi.

Hal ini disebabkan oleh kemajuan teknologi yang semakin cepat dan juga umur mesin atau komputer yang tidak selama manusia. Berapa banyak komputer yang diproduksi 15 tahun lalu masih hidup sampai sekarang? Apalagi sekarang perkembangan teknologi informasi lebih ke arah mobile. Tentunya akan menjadikan bahasa pemrograman yang kaku alias tidak bisa menyesuaikan diri di berbagai macam platform akan ditinggalkan.

Seperti kisah cinta yang bisa berujung manis dan lebih sering berujung pahit, kisah bahasa pemrograman juga mengalami hal yang sama. Ada yang populer dan menjadi idola developer kekinian ada juga yang digunakan programmer lawas hanya untuk bernostalgia mengenang kejayaan masa lampau. Seperti apa sih ceritanya? Yuk, kita simak almanak sejarah singkat tentang bahasa pemrograman yang tidak akurat ini!

 

1800 – Mesin Pemintal

Yup! Anda tidak salah baca. Mesin pemintal adalah cikal bakal lahirnya pemrograman. Mungkin inilah satu-satunya mesin yang menggunakan multi-thread secara harfiah. Joseph Marie Jacquard membuat mesin pemintal yang sebelumnya dilakukan secara manual menjadi bisa diprogram sesuai dengan keinginan manusia. Memang pemrograman yang dilakukan masih sebatas pemrograman mekanis karena pada saat itu bohlam lampu saja masih belum ditemukan. Mesin ini diperintah melalui media kartu berlubang yang terbuat dari kayu.

 

1842 – Algoritma

Pada tahun ini, Ada Lovelace seorang mathematician dan juga seorang penulis menciptakan sebuah mesin penghitung. Berbeda dengan mesin penghitung seperti simpoa, mesin ini dapat melakukan penghitungan yang jauh lebih rumit daripada itu. Pada suatu hari, Ada Lovelace merasa bosan dan tidak ingin dianggap makan gaji buta. Dia kemudian mengeluarkan buku panduan yang disebut-sebut algoritma pertama yang pernah ditulis untuk memrogram sebuah mesin walaupun saat itu belum ada komputer untuk diprogram.

 

1936 – Turing

Pada tahun ini, Alan Turing menerbitkan sebuah makalah berjudul “On Computers Numbers, with Application to the Entscheidungsproblem” yang membuktikan bahwa the turing machine yang dia ciptakan dapat memecahkan segala problem matematika jika ditunjang dengan algoritma yang benar. Mesin inilah yang kemudian dianggap sebagai awal lahirnya komputer modern. Sebenarnya ada satu matematikawan lagi pada tahun ini yang bernama Alonzo Church yang juga memecahkan Entscheidungsproblem tapi tidak bisa seterkenal Alan Turing (mungkin karena Alonzo Church tidak mirip dengan Benedict Cumberbatch. 🙂

 

1957 – FORTRAN

John Backus menciptakan bahasa pemrograman pertama yang hampir mirip dengan bahasa pemrograman masa kini dan benar-benar digunakan programmer untuk memrogram komputer.

 

1959 – COBOL

Karena Grace Hopper tidak bisa berbahasa Jawa, dia lalu menciptakan bahasa pemrograman yang lebih mendekatkan diri ke Bahasa Inggris yang disebut COBOL. COBOL merupakan singkatan dari Common Business Oriented Language. Benar kan? Dari singkatannya saja kita bisa tahu kalau bahasa ini mirip dengan Bahasa Inggris.

 

1964 – BASIC

John Kemeny dan Thomas Kurtz menganggap bahwa bahasa pemrograman yang ada terlalu rumit dan memutuskan untuk back to basic dengan cara menciptakan bahasa pemrogaman yang disebut BASIC.

 

1970 – Pascal

Niklaus Wirth suka membuat bahasa pemrograman. Maka dari itu dia membuat bahasa Pascal dan bahasa pemrograman lainnya. Dia juga mencetuskan Wirth’s Law yang mengukuhkan Moore’s Law karena software developer cenderung menulis program yang semakin boros resource yang bahkan komputer mainframe susah payah untuk menjalankan software tersebut.

 

1972 – C

Dennis Ritchie yang merasa bosan lalu membuat sebuah bahasa pemrograman C. Banyak yang berspekulasi mengapa disebut C. Ada yang mengatakan gara-gara si Dennis hanya mendapatkan nilai C di kelas Bahasa Inggris dan ada yang mengatakan C diambil dari ‘curly braces’ di mana banyak digunakan di bahasa pemrograman ini. Masih merasa makan gaji buta akhirnya si Dennis bersama temannya menciptakan sistem operasi yang disebut Unix.

 

1980 – Object Oriented Programming

Alan Kay menemukan bahasa pemrograman yang memiliki paradigma Object-Oriented Programming dan dinamakan SmallTalk. Di bahasa ini, semua adalah object, bahkan object adalah object. Tak ada yang mengerti mengapa bahasa pemrograman ini disebut SmalTalk.

 

1983 – C++

Bjarne Stroustrup berkelana dengan mesin waktu dan saat sampai di masa lalu dia menemukan fakta bahwa C terlalu lama di-compile. Dia lalu kembali ke masa depan lalu menambahkan semua fitur di C dan dinamai C++.

 

1986 – Objective C

Brad Cox dan Tom Love memutuskan untuk membuat versi C yang tidak dapat dibaca yang terinspirasi dari SmallTalk. Semua orang tidak dapat mengerti syntax dari Objective C ini.

 

1987 – Perl

Larry Wall menciptakan bahasa Perl. Tiba-tiba dia ingin pergi umrah dan mengeluarkan buku “Programming Perl” dengan unta yang dijadikan sebagai model cover buku.

 

1991 – Python

Guido Van Rossum tidak menyukai kurung kurawal (curly braces) dan akhirnya menciptakan Python bahasa pemrograman yang namanya justru lebih mirip kurung kurawal bila dibandingkan dengan bahasa C.

 

1994 – PHP

Rasmus Leedorf membuat template engine untuk CGI scripts yang akan digunakan untuk halaman web pribadinya dan kemudian merilis dot-file di web. Semua orang akhirnya menggunakan dot-file untuk semua hal. Karena semangat yang terlalu menggebu-gebu akhirnya si Rasmus memberikan database binding ke dot-file ini dan menyebutnya PHP.

 

1995 – Ruby

Yukihiro Matsumoto tidak begitu bahagia, programmer lain juga tidak bahagia. Dia menciptakan Ruby agar semua bahagia. Setelah menciptakan Ruby, Matz (nama panggilan Matsumoto) menjadi bahagia, komunitas Ruby juga bahagia, dan semua orang bahagia.

 

1995 – Javascript

Brendan Eich memanfaatkan akhir pekannya untuk mendesain bahasa yang akan digunakan seluruh web di dunia dan mungkin juga Skynet. Dia menawarkan ke Netscape dan bilang bahwa “ini adalah LiveScript”. Pada saat Netscape sedang direview semua orang sedang keranjingan Java dan akhirnya mereka memutuskan untuk menggunakan kurung kurawal (curly braces) serta menyebutnya Javascript.

Java akhirnya diberi trademark yang dapat menyebabkan masalah pada Javascript. Jadi, Javascript kemudian diberi nama ECMAScript tapi sampai saat ini orang-orang masih menyebutnya Javascript.

 

1996 – Java

James Gosling membuat Java, bahasa pemrograman yang sangat terlalu digembar-gemborkan sekali sebagai bahasa OOP (Object-Oriented Programming) pertama dimana desain dianggap jauh lebih penting daripada pragmatisme.

 

2001 – C#

Anders Hejlsberg menggubah kembali Java dan menyebutnya C# karena menurutnya memrogram dengan C jauh lebih keren dibandingkan dengan Java. Semua orang suka dengan versi baru Java ini karena benar-benar berusaha tidak mirip dengan Java.

 

2005 – Ruby On Rails

David Heinemeier Hansson menciptakan framework untuk Ruby dan menyebutnya Ruby On Rails. Sekarang orang-orang tak ingat lagi jika Ruby dan Ruby On Rails itu merupakan bagian yang terpisah.

 

2006 – jQuery

John Resig merancang sebuah library untuk JavaScript. Semua orang menganggap jQuery adalah bahasa pemrograman. Sekarang orang bisa mendapatkan penghasilan dengan cara meng-copy-paste kode jQuery dari internet.

 

2009 – GO

Ken Thompson dan Rob Pike memutuskan untuk membuat bahasa pemrograman mirip C tapi dengan safety equipment, menamakannya “GO” , dan membuatnya lebih marketable dengan memakai Gophers sebagai maskot yang imut.

 

2010 – Rust

Graydon Hoare juga ingin membuat bahasa seperti bahasa C. Dia lalu menamakannya Rust. Tiba-tiba semua orang ingin semua software ditulis dengan Rust sesegera mungkin. Karena ingin dompetnya setebal ensiklopedia, Graydon bergabung dengan Apple untuk mengerjakan Swift.

 

2012 – TypeScript

Anders Hjelsberg ingin menulis C# di web browser. Dia merancang TypeScript, bahasa pemrograman yang mirip JavaScript dengan lebih banyak unsur Java di dalamnya.

 

2013 – CoffeeScript

Jeremy Ashkenas ingin bahagia seperti para developer Ruby. Jadi, dia menciptakan CoffeeScript yang ter-compile menjadi JavaScript tapi lebih mirip Ruby. Jeremy Ashkenas tak akan pernah menemukan arti kebahagiaan sejati seperti Matz dan developer Ruby lainnya.

 

2014 – Swift

Chris Lattner menciptakan Swift dengan obyektif utama “tidak menjadi Objective C.” Pada akhirnya, Swift lebih mirip Java.

 

Itulah tadi sejarah singkat tapi tak akurat tentang bahasa pemrograman. Kami harap artikel ini dapat dijadikan bacaan ringan yang menghibur untuk mengisi waktu luang seperti menunggu air yang Anda masak untuk membuat kopi matang. Kami sangat tidak menganjurkan artikel ini dijadikan referensi baik skripsi ataupun thesis. Kami menyediakan link ke Wikipedia jika Anda ingin sejarah yang akurat.

Chat via Whatsapp