Pusat Data di Perbankan dan Sektor Finansial, Seberapa Penting?

Pusat Data di Perbankan dan Sektor Finansial, Seberapa Penting?

Perbankan dan sektor finansial menjadi salah satu industri yang sangat bergantung pada perkembangan teknologi. Terlebih di era digital seperti sekarang, perbankan dan sektor finansial perlu menggunakan teknologi informasi untuk tetap bertahan dan bersaing. 

Segala kegiatan perbankan dan sektor finansial kini dilakukan secara digital. Data-data nasabah dan transaksi pun disimpan oleh perbankan dan sektor finansial di data center atau pusat data.

Data center adalah fasilitas yang digunakan untuk menempatkan sistem komputer dan komponen terkait, seperti sistem telekomunikasi dan penyimpanan data. Di dalamnya terdapat server, penyimpanan, dan infrastruktur jaringan yang memungkinkan pengelolaan data dalam skala besar. 

Bagi sektor perbankan dan finansial, data center bukan hanya sebuah tempat untuk menyimpan data, tetapi juga pusat dari berbagai aktivitas penting yang mencakup pemrosesan transaksi, analisis risiko, dan pengelolaan portofolio nasabah.

Data center atau pusat data memainkan peran yang krusial dalam memastikan kelancaran operasional, keamanan data, dan inovasi teknologi di perbankan dan sektor finansial. 

Ilustrasi Pusat Data

Pentingnya Data Center untuk Perbankan dan Sektor Finansial

Keamanan Data

Keamanan data menjadi prioritas yang paling utama dalam perbankan dan sektor finansial.Pengelolaan pusat data yang baik tentu akan meningkatkan perlindungan informasi sensitif pelanggan dan data finansial dari berbagai ancaman siber. 

Data center yang dikelola dengan standar tinggi dilengkapi dengan lapisan keamanan seperti firewall, enkripsi data, dan sistem deteksi intrusi yang terus menerus memantau aktivitas mencurigakan.

Berbagai ancaman siber seperti hacking, malware, dan serangan-serangan lainnya dapat menimbulkan kerugian yang besar untuk perbankan dan sektor finansial. 

Maka perbankan dan sektor finansial perlu pengelolaan pusat data yang komprehensif, mencakup implementasi protokol keamanan yang ketat dan pemantauan real-time untuk mencegah terjadinya serangan-serangan siber.

Selain itu, pusat data yang aman dan memastikan data nasabah tetap terlindungi akan menjaga kepercayaan dan reputasi instansi.

Ilustrasi pusat data

Kepatuhan terhadap regulasi

Selain keamanan, kepatuhan akan regulasi menjadi salah satu alasan penting yang menekankan pentingnya pengelolaan pusat data. Perbankan dan sektor finansial diatur oleh berbagai peraturan ketat, sebab sektor ini adalah sektor yang paling rawan. 

Di Indonesia sendiri, ada beberapa aturan terkait perbankan dan sektor finansial yang perlu dipatuhi, seperti Peraturan Bank Indonesia No. 19/12/PBI/2017 tentang Penyediaan Infrastruktur Teknologi Informasi oleh Bank, Peraturan Otoritas Jasa Keuangan (POJK) No. 38/POJK.03/2016 tentang Penerapan Manajemen Risiko dalam Penggunaan Teknologi Informasi oleh Bank Umum, dan masih banyak regulasi-regulasi lainnya.

Pengelolaan data center yang tepat memastikan bahwa semua data disimpan dan diproses sesuai dengan regulasi yang berlaku. 

Kepatuhan ini tidak hanya melindungi instansi dari denda dan sanksi, tetapi juga memastikan bahwa operasi berjalan sesuai dengan norma hukum yang berlaku. Tentu pemenuhan regulasi juga akan meningkatkan kepercayaan nasabah akan layanan perbankan dan sektor finansial.

Ilustrasi pusat data

Keberlanjutan Operasional

Keberlanjutan operasional merupakan aspek penting yang memastikan bahwa layanan perbankan dan sektor finansial tetap tersedia tanpa gangguan. 

Data center yang dikelola dengan baik menyediakan infrastruktur yang redundant, yang berarti ada sistem cadangan yang siap digunakan jika terjadi kegagalan sistem utama. Hal ini mencakup penyediaan listrik cadangan, pendinginan yang efektif, dan jaringan komunikasi yang handal.

Prosedur pemulihan bencana juga merupakan bagian integral dari pengelolaan pusat data. Dalam kasus bencana alam atau kegagalan teknis besar, pusat data harus dapat memulihkan operasional dengan cepat untuk meminimalisir downtime dan kerugian finansial. 

Dengan demikian, pengelolaan pusat data yang efektif memastikan bahwa bank dan institusi finansial dapat beroperasi secara terus-menerus dan melayani pelanggan tanpa henti.

Keandalan dan ketersediaan

Keandalan dan ketersediaan data merupakan aspek penting lainnya dalam pengelolaan pusat data. Layanan perbankan dan finansial harus tersedia setiap saat untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. 

Data center yang dikelola secara profesional memastikan uptime yang tinggi dan pemantauan terus-menerus untuk mencegah downtime.

Keandalan pusat data mencakup penggunaan perangkat keras yang berkualitas tinggi, pemeliharaan rutin, dan pemantauan sistem secara real-time. Ini memastikan bahwa semua komponen infrastruktur berfungsi optimal dan siap menangani lonjakan beban kerja kapan saja. 

Next Upcoming Event

Model Penerapan Undang-Undang Pelindungan Data Pribadi (UU PDP)

4 July 2024
  • 00

    days

  • 00

    hours

  • 00

    minutes

  • 00

    seconds

Pentingnya Project Integration Management dalan PMBOK, Bagaimana Prosesnya?

Pentingnya Project Integration Management dalan PMBOK, Bagaimana Prosesnya?

Project Management Body of Knowledge PMBOK merupakan kerangka kerja yang bisa digunakan dalam hal pengelolaan proyek. PMBOK terdiri dari metodologi yang bertujuan menyelaraskan kebutuhan bisnis secara efektif. Selain itu, tujuan akhir dari sebuah proyek adalah menciptakan produk atau layanan dengan kualitas terbaik, dengan biaya dan waktu yang minimal.

Salah satu kerangka kerja yang terkendal dalam Project Management adalah PMBOK (Project Management Body of Knowledge). 

Dalam PMBOK, terdapat sepuluh area pengetahuan yang membantu manajer proyek dalam mengelola proyek secara keseluruhan. Salah satu area pengetahuan yang sangat krusial adalah Manajemen Integrasi Proyek (Project Integration Management).

Ilustrasi Project Management

Project Integration Management (PIM)

Project Integration Management adalah proses yang menggabungkan berbagai elemen proyek untuk memastikan bahwa semua bagian proyek bekerja bersama secara harmonis. 

Ini mencakup proses dan aktivitas yang diperlukan untuk mengidentifikasi, mendefinisikan, menggabungkan, menyatukan, dan mengoordinasikan berbagai proses dan aktivitas pengelolaan proyek.

Tujuan utama dari Manajemen Integrasi Proyek adalah memastikan bahwa tujuan proyek tercapai dengan cara yang efisien dan efektif.

Ilustrasi Project Management

Develop Project Charter

Langkah pertama dalam Project Integration Management adalah mengembangkan project charter. 

Project Charter adalah dokumen resmi yang memberikan otorisasi untuk memulai proyek dan memberikan manajer proyek kewenangan untuk menggunakan sumber daya organisasi untuk kegiatan proyek. 

Project Charter mencakup tujuan proyek, kebutuhan bisnis, asumsi, batasan, dan risiko awal, serta para pemangku kepentingan utama. 

Project Charter ini penting karena menjadi landasan bagi seluruh proses manajemen proyek yang akan dilakukan selanjutnya.

Develop Project Management Plan

Setelah Project Charter disetujui, langkah selanjutnya adalah mengembangkan rencana manajemen proyek. 

Rencana ini mencakup semua rencana bagian seperti lingkup, jadwal, biaya, kualitas, sumber daya, komunikasi, risiko, pengadaan, dan pemangku kepentingan. 

Rencana manajemen proyek berfungsi sebagai panduan bagi tim proyek untuk menjalankan proyek dan sebagai dasar untuk memantau dan mengendalikan proyek.

Dalam PMBOK, rencana ini sangat penting karena mencakup semua aspek yang perlu dikelola dalam Project Management.

Direct and Manage Project Work

Langkah ketiga dalam Project Integration Management adalah mengarahkan dan mengelola pekerjaan proyek. 

Ini mencakup pelaksanaan pekerjaan yang telah ditetapkan dalam rencana manajemen proyek untuk mencapai tujuan proyek. 

Ini termasuk koordinasi orang, sumber daya, serta pemantauan dan pengelolaan kinerja proyek. 

Dalam PMBOK, langkah ini sangat penting untuk memastikan bahwa proyek berjalan sesuai rencana dan semua tim proyek bekerja sesuai dengan yang diharapkan.

Manage Project Knowledge

Manage Project Knowledge adalah langkah yang melibatkan penggunaan dan pemanfaatan pengetahuan yang ada serta menciptakan pengetahuan baru untuk mencapai tujuan proyek dan meningkatkan pembelajaran organisasi. 

Ini mencakup berbagi pengalaman, pelajaran yang dipelajari, dan dokumentasi pengetahuan. Dalam PMBOK, manajemen pengetahuan proyek adalah bagian penting karena memungkinkan tim proyek untuk belajar dari pengalaman sebelumnya dan menghindari kesalahan yang sama di masa depan.

Monitor and Control Project Work

Langkah kelima adalah Monitor and Control Project Work. Proses ini melibatkan pemantauan dan pengendalian kinerja proyek untuk memastikan bahwa tujuan proyek tercapai.

Ini mencakup pelaporan kinerja, pengukuran kinerja, dan pelacakan kemajuan proyek terhadap rencana manajemen proyek.

Dalam Project Management menurut PMBOK, pemantauan dan pengendalian adalah kunci untuk memastikan bahwa proyek tetap berada di jalur yang benar dan mencapai tujuannya

Perform Integrated Change Control

Melakukan pengendalian perubahan terpadu adalah proses yang melibatkan meninjau semua permintaan perubahan, menyetujui perubahan, dan mengelola perubahan terhadap artefak proyek, seperti rencana manajemen proyek, baseline proyek, dan dokumentasi proyek. 

Ini memastikan bahwa perubahan yang disetujui diterapkan dan didokumentasikan dengan benar. 

Dalam PMBOK, langkah ini sangat penting untuk menjaga integritas proyek dan memastikan bahwa semua perubahan dikelola dengan cara yang terkoordinasi dan sistematis.

Close Project or Phase

Langkah terakhir dalam Project Integration Management adalah menutup proyek atau fase. 

Proses ini melibatkan penyelesaian semua aktivitas proyek atau fase proyek untuk secara resmi menyelesaikan proyek atau fase. 

Ini mencakup penyelesaian semua dokumen, mendapatkan persetujuan akhir dari para pemangku kepentingan, dan pelajaran yang dipelajari serta penutupan formal proyek atau fase. 

Dalam PMBOK, penutupan proyek adalah langkah yang memastikan bahwa semua pekerjaan telah diselesaikan dan tujuan proyek telah tercapai.

Ilustrasi Project Management

Seberapa Penting Project Integration Management dalam Project Management?

Project Integration Management sangat penting dalam Project Management karena memastikan bahwa semua aspek proyek dikoordinasikan dengan baik. 

Tanpa manajemen integrasi yang efektif, proyek dapat menjadi terfragmentasi, dengan berbagai bagian yang bekerja secara terpisah tanpa koordinasi yang memadai. Hal ini dapat menyebabkan penundaan, pembengkakan biaya, dan masalah kualitas.

Dengan mengikuti panduan PMBOK dalam Project Integration Management, manajer proyek dapat memastikan bahwa semua elemen proyek bekerja bersama dengan harmonis untuk mencapai tujuan proyek secara keseluruhan.

 Ini termasuk memastikan bahwa perubahan yang diperlukan dikelola dengan baik, sumber daya dikoordinasikan dengan efektif, dan kinerja proyek dipantau dan dikendalikan secara ketat.

Next Upcoming Event

Model Penerapan Undang-Undang Pelindungan Data Pribadi (UU PDP)

4 July 2024
  • 00

    days

  • 00

    hours

  • 00

    minutes

  • 00

    seconds

Fitur dan Kekurangan 3 Jawara Chatbot AI, dari ChatGPT, Gemini AI, hingga Perplexity

Fitur dan Kekurangan 3 Jawara Chatbot AI, dari ChatGPT, Gemini AI, hingga Perplexity

Artificial Intelligence atau AI menjadi salah satu teknologi yang paling banyak dibicarakan akhir-akhir ini. Bagaimana tidak, kecanggihan AI telah memberikan berbagai manfaat dan perubahan di berbagai sektor industri. Tidak hanya industri saja, AI juga memberikan perubahan pada pekerjaan seseorang.

Awal mencuatnya AI adalah ketika chatbot AI mulai diluncurkan. Banyak orang yang mencoba dan membicarakan chatbot AI ini. Selain itu, tidak sedikit pula yang skeptis terhadap kehadiran chatbot AI. 

Namun, chatbot AI telah menjelma menjadi fenomena yang tak terelakkan. Kemampuan mereka dalam memahami bahasa manusia dan menghasilkan teks layaknya manusia membuka gerbang baru dalam interaksi, kreativitas, dan akses informasi.

Diantara banyaknya chatbot AI yang bermunculan, salah satu yang paling populer adalah ChatGPT. Saat pertama kali muncul di publik, ChatGPT sangat populer hingga menjadi bahan pembicaraan semua orang, baik di dunia maya maupun dunia nyata.

Selain ChatGPT, ada dua chatbot AI yang memiliki fitur serupa, namun diklaim lebih canggih daripada ChatGPT, yakni Gemini AI dan Perplexity AI.

Tiga chatbot AI ini dinilai sebagai jawara chatbot AI yang bisa digunakan untuk berbagai keperluan, baik untuk pekerjaan maupun personal.

ChatGPT, Gemini AI, dan Perplexity AI adalah tiga jawara yang menonjol dengan kekuatan dan keistimewaan masing-masing. Artikel ini akan menjelaskan ketiga jawara chatbot AI ini, mulai dari fiturnya, hingga kelemahannya.

Ilustrasi Chat GPT

ChatGPT

ChatGPT menjadi salah satu chatbot AI yang paling populer. Namanya sudah tenar bahkan sejak pertama kali dikenalkan pada publik. Sebagai chatbot AI, ChatGPT bisa digunakan untuk mencari informasi apapun, kapanpun, dan dimanapun.

Bagi para kreator konten, ChatGPT adalah asisten setia yang bisa digunakan untuk mencari inspirasi kapan saja.

Selain bisa digunakan untuk proses kreatif, ChatGPT juga mampu menjawab pertanyaan yang informatif. ChatGPT juga dapat menjelajah dan memproses informasi dari berbagai sumber dan menghadirkan jawaban yang komprehensif serta relevan.

Namun sebagai teknologi AI yang terus dikembangkan, ChatGPT juga memiliki keterbatasan tersendiri.

ChatGPT memiliki keterbatasan dalam menghadapi tugas-tugas kompleks yang membutuhkan penalaran mendalam. ChatGPT juga masih dalam tahap pengembangan, sehingga terkadang menghasilkan teks yang kurang akurat atau menyesatkan.

Ilustrasi Gemini AI

Gemini AI

Gemini AI, chatbot yang sebelumnya dikenal sebagai Bard, merupakan model AI tercanggih yang dikembangkan oleh Google. 

Dirilis pada Maret 2023, Gemini AI menawarkan berbagai fitur menarik yang memungkinkan interaksi yang lebih alami dan cerdas dengan pengguna.

Salah satu keunggulan utama Gemini AI adalah kemampuannya dalam memahami dan memproses informasi dari berbagai format, termasuk teks, gambar, audio, dan video. 

Hal ini memungkinkan Gemini AI untuk memberikan jawaban yang lebih komprehensif dan akurat, serta memungkinkan interaksi yang lebih intuitif dan menarik.

Selain itu, Gemini AI juga dilengkapi dengan kemampuan penalaran dan penjelasan yang mumpuni. Gemini AI dapat memberikan alasan dan bukti yang mendukung jawabannya, sehingga meningkatkan transparansi dan kepercayaan pengguna terhadap AI. 

Kemampuan ini memungkinkan Gemini AI untuk digunakan dalam berbagai aplikasi, seperti pendidikan dan penelitian, di mana penting untuk memahami bagaimana kesimpulan tertentu dicapai.

Namun, Gemini AI memiliki keterbatasan teknis yang dimiliki semua model AI. Gemini AI masih dalam tahap pengembangan dan memiliki potensi untuk membuat kesalahan, menghasilkan informasi yang tidak akurat, atau bias

Ilustrasi Perplexity AI

Perplexity AI

Perplexity AI adalah salah satu platform chatbot berbasis AI yang semakin populer di kalangan penggunanya. Perplexity AI sedang banyak dibicarakan oleh pengguna chatbot AI karena kemampuannya yang sangat mendalam. 

Perplexity AI menawarkan berbagai fitur canggih yang memudahkan interaksi antara manusia dengan AI.

Salah satu fitur unggulan dari Perplexity AI adalah pemahaman bahasa alami yang kuat. Perplexity AI menggunakan model bahasa yang canggih, yang memungkinkan chatbot AI memahami dan merespon berbagai pertanyaan dengan akurasi yang tinggi. Teknologi ini membuat interaksi AI dengan manusia menjadi lebih alami dan intuitif.

Selain itu, Perplexity AI memiliki kemampuan pembelajaran yang adaptif. Chatbot AI ini dapat belajar dari interaksi sebelumnya dan memperbaiki respons di masa mendatang. Hal ini memungkinkan peningkatan kualitas layanan seiring berjalannya waktu, memberikan pengalaman yang lebih baik kepada penggunanya.

Perplexity AI juga mendukung integrasi dengan berbagai aplikasi dan layanan dengan mudah, seperti CRM, e-commerce, dan sistem manajemen konten atau CMS. Hal ini tentu memudahkan bisnis dalam mengimplementasikan chatbot AI ke dalam teknologi yang sudah ada.

Namun seperti Chatbot AI lainnya, Perplexity AI juga memiliki sejumlah keterbatasan. Salah satunya adalah dalam hal pemahaman konteks yang kompleks. Sebagai platform AI yang terus dikembangkan, Perplexity AI memiliki kesulitan dalam menangani konteks yang rumit atau percakapan yang sangat teknis. Hal ini mengakibatkan respons yang kurang akurat dalam situasi tertentu.

Keterbatasan yang kedua adalah, Sebagai chatbot, Perplexity AI sangat bergantung pada data pelatihan. Perplexity AI memiliki kualitas respons yang sangat bergantung pada data pelatihan yang digunakan. Jika data pelatihan tidak mencakup variasi bahasa atau situasi yang luas, Perplexity AI mungkin tidak bisa memberikan respon yang akurat.

Memahami SNI 8799 tentang Pusat Data dan Standar-Standar Lainnya

Memahami SNI 8799 tentang Pusat Data dan Standar-Standar Lainnya

Di era digital yang kian berkembang pesat, data bagaikan emas yang sangat berharga untuk berbagai sektor. Dari data pribadi, transaksi keuangan, hingga informasi bisnis yang sensitif, semuanya tersimpan rapi di dalam pusat data (data center). Pusat data menjadi garda terdepan dalam melindungi aset digital yang tak ternilai harganya.

Meski demikian, dibalik perannya yang krusial, pusat data tak luput dari berbagai potensi risiko. Kebocoran data, downtime, hingga serangan siber dapat merugikan bagi sebuah organisasi. 

Maka dari itu, standar-standar pusat data hadir sebagai panduan penting untuk memastikan keamanan, keandalan, dan efektivitas infrastruktur data.

Standar-standar ini tak hanya menjadi acuan bagi para pengelola pusat data, tetapi juga memberikan jaminan bagi para pengguna layanannya. 

Dengan memenuhi standar yang ditetapkan, pusat data menunjukkan komitmennya dalam menjaga keamanan dan kelancaran akses informasi bagi para pengguna.

Standar-standar untuk pusat data

Standar pusat data bagaikan kompas yang mengarahkan pengelola infrastruktur data dalam membangun dan mengoperasikan fasilitas yang aman, andal, dan efisien. 

Standar ini bukan sekadar aturan baku, melainkan pedoman yang teruji dan diakui secara global untuk memastikan kelancaran operasi dan terjaganya aset digital berharga.

Berikut beberapa standar yang digunakan dalam pusat data:

Uptime Institute (TI) Data Center Tier

Klasifikasi tingkat keandalan dan ketahanan pusat data berdasarkan infrastruktur dan sistem yang digunakan. Terdiri dari empat tingkatan (Tier I-IV), dengan Tier IV menjadi yang tertinggi, menandakan kemampuan pusat data untuk beroperasi tanpa henti bahkan di tengah kondisi terburuk.

ISO/IEC 27001

Standar internasional untuk sistem manajemen keamanan informasi (ISMS) yang membantu mengidentifikasi, mengelola, dan meminimalkan risiko keamanan data. Standar ini mencakup aspek-aspek seperti kontrol akses, manajemen risiko, dan pelatihan karyawan.

Payment Card Industry Data Security Standard (PCI DSS)

Standar keamanan data untuk industri kartu pembayaran yang memastikan kerahasiaan dan integritas data kartu. Dibuat oleh Dewan Industri Pembayaran Kartu (PCI Council), standar ini wajib diterapkan oleh semua organisasi yang memproses, menyimpan, atau mentransmisikan data kartu pembayaran.

BS 25700

Standar praktik terbaik untuk manajemen fasilitas pusat data, termasuk desain, konstruksi, operasi, dan pemeliharaan. Standar ini membantu memastikan bahwa pusat data dirancang dan dioperasikan dengan cara yang aman, efisien, dan ramah lingkungan.

Indonesia: SNI 8799

SNI 8799 adalah standar nasional Indonesia yang mengatur tentang manajemen pusat data. 

Standar ini dikembangkan oleh Badan Standardisasi Nasional (BSN) dan diadopsi dari berbagai standar internasional, termasuk ISO/IEC 27001, Uptime Institute, dan TIA-942.

 

SNI 8799 tentang Pusat Data

SNI 8799, atau Standar Nasional Indonesia (Indonesian National Standard) 8799, adalah serangkaian pedoman yang dikeluarkan oleh pemerintah Indonesia untuk memastikan keselamatan dan keamanan pusat data. 

Standar ini bertujuan memberikan kerangka kerja untuk desain, konstruksi, dan operasi pusat data, sehingga pusat data tersebut memenuhi persyaratan yang diperlukan untuk keamanan data dan integritas.

 

 
Ilustrasi pusat data

Komponen Utama SNI 8799

Standar SNI 8799 terdiri dari beberapa komponen utama yang harus dipenuhi oleh pusat data:

  1. Keselamatan Fisik: Standar ini menekankan pentingnya langkah-langkah keselamatan fisik, termasuk pengawasan akses, sistem pengawasan, dan fasilitas penyimpanan yang aman.
  2. Keselamatan Jaringan: SNI 8799 memerlukan pusat data untuk mengimplementasikan langkah-langkah keselamatan jaringan yang solid, seperti firewall, sistem deteksi intrusi, dan enkripsi.
  3. Backup dan Recovery Data: Standar ini menekankan pentingnya backup data reguler dan rencana recovery bencana untuk memastikan kontinuitas bisnis dalam event bencana.
  4. Sistem Listrik dan Pendingin: SNI 8799 memerlukan pusat data untuk memiliki sistem listrik dan pendingin yang reliabel untuk memastikan operasi peralatan yang lancar.
  5. Kontrol Lingkungan: Standar ini menekankan pentingnya pusat data untuk mempertahankan lingkungan yang dikontrol, termasuk suhu, kelembaban, dan kualitas udara.

Manfaat SNI 8799

Pelaksanaan SNI 8799 menawarkan beberapa manfaat bagi pusat data, termasuk:

  1. Peningkatan Keselamatan Data: Standar ini memastikan pusat data memiliki langkah-langkah keselamatan yang solid untuk melindungi data sensitif.
  2. Peningkatan Kontinuitas Bisnis: SNI 8799 memerlukan pusat data untuk memiliki rencana recovery bencana, memastikan kontinuitas bisnis dalam event bencana.
  3. Peningkatan Efisiensi: Standar ini mempromosikan penggunaan sistem listrik dan pendingin yang efisien, mengurangi konsumsi energi dan biaya.
  4. Kemampuan Kompatibilitas dengan Peraturan: SNI 8799 memastikan pusat data memenuhi peraturan dan standar yang relevan, mengurangi risiko denda dan sanksi.

SNI 8799 adalah standar yang sangat penting bagi pusat data di Indonesia, memberikan kerangka kerja untuk memastikan keselamatan dan keamanan pusat data. 

Dengan memahami komponen utama dan manfaat SNI 8799, pusat data dapat memastikan keterlaksanaan standar dan memberikan lingkungan yang aman dan reliabel untuk operasionalnya.

Perbedaan PMBOK® Guide 7th Edition dengan 6th Edition

Perbedaan PMBOK® Guide 7th Edition dengan 6th Edition

Project Management Institute (PMI) telah merilis edisi terbaru dari panduan mereka, A Guide to the Project Management Body of Knowledge (PMBOK® Guide). Edisi terbaru ini mencerminkan perubahan dalam bidang manajemen proyek sejak PMBOK® Guide – Edisi Keenam terbit pada tahun 2017. Anggota PMI dapat mengakses salinan digital PMBOK® Guide dengan keanggotaan aktif. Artikel ini akan membahas perbedaan dan persamaan antara PMBOK® Guide Edisi 7 dan Edisi 6.

 

Mengapa Edisi Baru Dibuat?

Panduan PMBOK® diterbitkan oleh PMI untuk menyediakan standar global untuk semua hal yang berkaitan dengan manajemen proyek. Setiap edisi baru mencerminkan pertimbangan cermat terhadap perubahan profesi manajemen proyek.

Standar untuk manajemen proyek, yang terdapat dalam Panduan PMBOK®, adalah standar American National Standards Institute (ANSI) yang berarti harus diperbarui, ditegaskan kembali, atau dihentikan penggunaannya setiap empat hingga lima tahun. Perubahan pada Panduan PMBOK® didorong oleh penelitian PMI, baik melalui survei pasar maupun bekerja sama dengan praktisi di seluruh dunia.

Edisi terbaru, PMBOK® Guide – Edisi 7, bertujuan untuk mendokumentasikan prinsip-prinsip tingkat tinggi, di 8 domain kinerja, dan untuk menginformasikan semua praktisi proyek tentang konsep kunci yang memengaruhi keberhasilan proyek, terlepas dari metodologi yang digunakan untuk menjalankan proyek tersebut (misalnya, prediktif, inkremental, iteratif, dll.)

 

Perbedaan antara PMBOK® Guide Edisi 7 dan Edisi 6

PMBOK® Guide Edisi 6 lebih berfokus pada proses teknis, input, alat dan teknik, serta output untuk manajer proyek. Sementara PMBOK® Guide Edisi 7 berorientasi pada keahlian dan sumber daya tim untuk menghasilkan outcome berbasis nilai.

Perbedaan paling signifikan adalah pergeseran fokus dari proses dan alat yang sangat teknis menjadi prinsip-prinsip yang lebih luas. Prinsip ini dapat digunakan oleh siapa saja yang terlibat dalam pekerjaan manajemen proyek untuk mencapai kesuksesan.

Perbedaan mendasar lainnya terlihat dari ukuran buku panduan. Edisi 6 memiliki 756 halaman, sedangkan Edisi 7 jauh lebih ramping dengan hanya 274 halaman.

 

Struktur dan Fokus

Mengapa update edisi ketujuh malah membuat halamannya berkurang? Ini sebagian karena adanya perubahan dalam struktur dan fokus Panduan PMBOK® itu sendiri.

Perbedaan PMBOK® Guide 7th Edition dengan 6th Edition 9

Referensi: PMBOK® Guide Edisi 6 dan 7

Singkatnya, Panduan PMBOK® Edisi Keenam dirancang oleh PMI untuk berfokus pada manajer proyek dan proses, sedangkan edisi ketujuh yang baru berfokus pada tim proyek dan hasil.

Panduan PMBOK® – Edisi ke-6 Manajer proyek menyesuaikan area pengetahuan, proses, input, alat dan teknik, serta output yang disesuaikan untuk lingkungan proyek.
Panduan PMBOK® – Edisi ke-7 Tim menggunakan prinsip untuk menentukan hasil proyek

 

 

Standar Manajemen Proyek

PMI mendefinisikan standar sebagai: “Dokumen yang dibuat berdasarkan konsensus dan disetujui oleh badan yang diakui.” Dalam konteks Panduan PMBOK®, standar edisi keenam berbasis proses, sedangkan edisi ketujuh berbasis prinsip.

Standar
Edisi ke-6 Edisi ke-7
Process Groups Project Delivery Principles
  • Initiating
  • Planning
  • Executing
  • Monitoring & Controlling
  • Closing
  • Stewardship
  • Team
  • Stakeholders
  • Value
  • Holistic Thinking
  • Adaptability & Resilience
  • Quality
  • Complexity
  • Change Management

Menurut PMI, 12 prinsip dalam edisi ketujuh “…dibangun di sekitar seperangkat pernyataan yang membimbing tindakan dan perilaku praktisi manajemen proyek terlepas dari pendekatan pengembangan yang digunakan.” Panduan PMBOK® adalah salah satu contoh standar dasar untuk profesi manajemen proyek.

Value Delivery System

Panduan PMBOK® beralih dari fokus proses ke fokus Value Delivery, yang mencerminkan perubahan global dalam manajemen proyek itu sendiri. Organisasi dari berbagai ukuran dan industri perlu fleksibel untuk mengatasi berbagai perubahan pasar yang tidak terduga, seiring pandemi Covid-19 yang terus berdampak pada ekonomi dunia.

Bagi mereka yang sedang mempersiapkan ujian PMP® atau pemegang kredensial PMP® yang ingin agar keterampilan mereka tetap relevan akan mendapat manfaat dari Penjelasan Sistem Penghantaran Nilai PMI® yang baru. Buka sumber daya untuk melihat “konsep aliran informasi dalam penciptaan nilai.”

Perbedaan PMBOK® Guide 7th Edition dengan 6th Edition 10

Seperti yang disebutkan dalam dokumen penjelasan, di dalam Value Delivery System, “setiap fungsi memainkan peran tertentu dalam komunikasi dan aliran informasi baik ke bawah maupun ke atas rantai.” Proses ini tentang bagaimana memaksimalkan potensi nilai sepanjang pekerjaan proyek, bukan hanya tentang mengikuti proses untuk membuktikannya telah diikuti. Value Delivery System merangkum fokus pada hasil yang tercermin dalam edisi ketujuh.

Platform Baru

“PMI Standards +” adalah basis pengetahuan online terbaru yang menyediakan akses instan kepada anggota PMI terhadap proses, istilah, dan alat dari Panduan PMBOK®. Tujuannya adalah untuk memberikan para profesional manajemen proyek, pemegang kredensial PMP®, dan mereka yang sedang mempersiapkan ujian PMP® akses instan ke “standar PMI, panduan, dan konten petunjuk praktis orisinal yang dapat Anda terapkan pada situasi dunia nyata.” 

Panduan PMBOK® dan Ujian Sertifikasi PMP®

Meskipun Panduan PMBOK® yang baru mengambil pendekatan yang sangat berbeda dalam merinci Body of Knowledge yang harus dipahami oleh semua manajer proyek, namun hal itu tidak membatalkan atau menggantikan pengetahuan teknis yang sebelumnya dirilis dalam Panduan PMBOK® edisi keenam. Selain itu, semua konten dalam Panduan PMBOK® edisi keenam masih harus dianggap relevan dan dapat diujikan untuk ujian sertifikasi PMP®. Perusahaan pelatihan yang menggunakan materi persiapan ujian yang disediakan oleh PMI adalah pilihan terbaik untuk memastikan Anda mendapatkan semua pengetahuan yang mereka butuhkan untuk lulus ujian sertifikasi PMP®.

5 Istilah dalam Artificial Intelligence atau AI yang Perlu Kamu Ketahui

5 Istilah dalam Artificial Intelligence atau AI yang Perlu Kamu Ketahui

Artificial Intelligence atau AI terus berkembang pesat. Berbagai jenis AI kini sudah mulai bisa digunakan masyarakat luas untuk membantu pekerjaan mereka. Salah satu jenis AI yang paling populer adalah AI Chatbot.

AI Chatbot pertama kali mencuat setelah OpenAI merilis ChatGPT. Chat GPT memiliki kemampuan luar biasa dalam menjawab pertanyaan yang diajukan penggunanya. Dari situlah, Chat GPT menjadi salah satu tools berbasi AI yang sangat populer.

Kini perkembangan AI semakin pesat, dan sebagian besar orang di luar industri teknologi mulai membicarakan AI. AI pun bukan menjadi hal yang baru lagi, beberapa perusahaan IT besar dunia mulai mengembangkan AI yang digunakan untuk internalnya.

Semakin populernya AI di kalangan umum, maka semakin banyak pula istilah-istilah baru yang berkaitan dengan AI. Lalu apa saja istilah-istilah baru terkait AI yang perlu diketahui orang awam sekalipun?

Ilustrasi OpenAI

Istilah-istilah AI yang perlu diketahui

Machine Learning

Machine Learning adalah sistem yang dapat mempelajari pola dan membuat sebuah prediksi. Dengan cara kerja ini, misalnya, salah satu program AI seperti chatbot yang telah dilatih dengan sekumpulan data besar dapat belajar untuk menghasilkan jawaban yang lebih akurat.

Chatbot

Chatbot adalah program komputer yang dirancang untuk bisa bersimulasi seperti percakapan dengan manusia. Chatbot banyak digunakan untuk layanan pelanggan atau teman virtual.

Deep Learning

Deep learning adalah sub-bidang pembelajaran mesin yang menggunakan jaringan syaraf tiruan (artificial neural network) yang terinspirasi oleh struktur otak manusia. Jaringan saraf tiruan mampu belajar dari data yang kompleks dan non-linear, seperti gambar dan suara, dengan tingkat akurasi yang tinggi.

Natural Language Processing (NLP)

Pemrosesan bahasa alami adalah bidang AI yang memungkinkan komputer untuk memahami dan memproses bahasa manusia. Teknologi ini memungkinkan sistem AI untuk menerjemahkan bahasa, mengenali ucapan, dan menghasilkan teks yang mirip dengan bahasa manusia.

Big Data

Big data mengacu pada kumpulan data yang sangat besar dan kompleks yang sulit untuk diproses dengan metode tradisional. Big data sering kali memiliki volume, kecepatan, dan variasi yang tinggi, yang membuatnya menantang untuk dianalisis. Namun, big data juga mengandung informasi yang sangat berharga yang dapat digunakan untuk meningkatkan pengambilan keputusan dalam berbagai bidang.