Segala Hal Yang Perlu Diketahui Tentang Chipset di Smartphone Anda

Sep 18, 2018

Bagi seseorang yang pernah membeli smartphone, tentu saja kita pernah dipusingkan oleh spesifikasi smartphone kita. Pilihan antara kamera dengan kualitas top, layar beresolusi tinggi, dan tentu saja fitur canggih seperti face recognition (pengenalan wajah) ataupun sensor sidik jari yang terintegrasi langsung dengan layar. Spesifikasi canggih tersebut tentunya berpengaruh terhadap seberapa dalam kocek yang kita rogoh.

Pengaruh spesifikasi smartphone terhadap keputusan produk mana yang akan kita pilih tentunya akan berbeda-beda. Bagi para gamer dan techno junkies mungkin yang paling berpengaruh dalam memilih smartphone adalah prosesor. Segmen pengguna smartphone ini sangat haus akan performa dari smartphone mereka. Walaupun begitu, banyak di antara mereka yang masih bingung dengan prosesor perangkat mobile. Banyaknya terminologi teknis juga tidak membantu para pengguna dalam mengenali perangkat yang mereka gunakan. Karena kami baik hati dan tidak sombong, kami akan memberikan sedikit pencerahan tentang prosesor yang ada di perangkat mobile yang Anda pakai sehari-hari.

 

System on Chip (SoC)

Penyebutan prosesor untuk perangkat mobile sebenarnya agak ambigu karena spesifikasi yang biasa disebutkan di dalam kardus unit smartphone adalah rangkaian chipset yang terdiri dari:

  • CPU (Central Processing Unit),
  • GPU (Graphic Processing Unit),
  • Connectivity (mobile network, Wi-Fi, Bluetooth, dsb)
  • DSP (Digital Signal Processor)
  • Image Sensor Processor
  • Location (GPS, GLONASS, dsb)

Banyak, kan? Semua jenis chip ini terkumpul menjadi satu komponen yang disebut system on chip. Memang waktu generasi awal smartphone, rangkaian chip ini terpisah dan tren smartphone yang semakin tipis dan padatlah mengapa SoC sekarang dipakai di hampir semua perangkat smartphone dari kelas menengah sampai atas.

 

 

 

 

CPU

CPU merupakan otak yang mengatur semua komponen yang ada di dalam smartphone. Jenis CPU pada smartphone yang paling populer adalah ARM based. ARM merupakan perusahaan arsitektur prosesor sama seperti Intel atau AMD. Bedanya ARM tidak memproduksi prosesornya sendiri melainkan diproduksi oleh beberapa vendor seperti Qualcomm, Apple, Samsung, dan MediaTek. Sama seperti desktop, performa CPU untuk perangkat mobile ditentukan dari jenis arsitektur, kecepatan clock (dalam Hz), dan jumlah core. Bedanya dengan prosesor desktop adalah prosesor pada perangkat mobile harus mempertimbangkan penggunaan daya baterai, panas yang dihasilkan dan banyaknya aplikasi yang berjalan secara bersamaan. Oleh karena itu, para vendor lebih memilih untuk menggunakan arsitektur terbaru dan jumlah core yang tinggi sehingga mampu untuk menghemat daya baterai dan lebih efisien jika digunakan untuk multitasking. Di bagian inilah vendor seperti Qualcomm biasanya menentukan konfigurasi kustom untuk CPU-nya yang dinamai Kryo.

Arsitektur yang paling terbaru dari ARM sampai artikel ini diturunkan adalah Cortex A76. Prosesor ini merupakan prosesor 64-Bit yang menggunakan teknologi 7 nM  dengan kecepatan clock sebesar 3 GHz. Yup! Cortex A76 digadang-gadang sebagai prosesor smartphone yang dapat menyaingi performa laptop. Walaupun begitu, belum ada vendor dan OEM yang menggunakan arsitektur prosesor ini dan mungkin baru akan meluncur di 2019 nanti.

 

GPU

Seperti yang kita ketahui, Graphic Processing Unit berfungsi untuk memproses tampilan visual di layar smartphone. Semakin tinggi performa GPU semakin tinggi pula kualitas tampilan visual di layar. Pada desktop, parameter kualitas tampilan visual ini biasanya ditentukan dari jumlah FPS (frame per second) yaitu jumlah gambar yang dapat ditampilkan setiap detiknya. Semakin banyak jumlah FPS-nya, semakin halus pula gerakan dan animasi yang ada di layar.

Jika kita pengguna yang hanya menggunakan smartphone untuk media sosial dan browsing, kita tak akan bisa membedakan mana Graphic Processing Unit dengan performa tinggi dan mana yang memiliki performa rendah. Lagipula, perbedaan performa antara GPU satu dengan yang lain pada smartphone tidak seberapa signifikan bila dibandingkan GPU pada desktop. Apalagi dengan adanya SoC membuat pengguna tak mempunyai banyak pilihan. Mau tak mau untuk mendapatkan GPU performa tinggi seseorang harus membeli smartphone dengan SoC seri tertinggi seperti Snapdragon 845 yang di dalamnya terdapat GPU Adreno 630.

 

Connectivity

Hal yang paling mudah dilakukan untuk membandingkan chipset ini adalah dengan melihat fiturnya. Chipset yang diproduksi beberapa vendor seperti Qualcomm, Huawei, atau Intel ini memang tidak seberapa diperhatikan oleh penggunanya kecuali jenis jaringan mobile-nya (3G, 4G, atau 5G). Versi bluetooth juga jarang diperhatikan oleh pengguna dari Indonesia karena perangkat wireless seperti smartwatch atau headphone wireless juga tidak seberapa populer. Salah satu fitur yang mungkin diperhatikan adalah VoLTE (Voice over LTE) karena ada satu operator seluler yang sudah menggunakan teknologi ini sepenuhnya dan meninggalkan jaringan tradisional sehingga tanpa dukungan VoLTE pengguna tak bisa menerima telpon dan SMS.

 

DSP

Digital Signal Processor adalah komponen yang mengubah sinyal analog menjadi digital. Seperti yang kita ketahui bahwa smartphone yang kita pegang memiliki banyak sensor seperti sensor cahaya, jarak, suhu, microphone, gyroscope, dan bahkan kamera pun termasuk kategori sensor yang menangkap sinyal analog. Tugas dari DSP ini adalah mengubah semua sinyal tersebut menjadi data digital secara terus menerus tanpa terputus jika dibutuhkan dan sebaliknya yaitu mengubah sinyal digital (untuk video dan audio) ke analog sehingga bisa ditangkap oleh indera manusia. Tugas ini sebenarnya bisa dilakukan oleh jenis chipset yang lain. Para vendor chipset kemudian memisahkan fungsi ini karena jauh lebih efisien dalam pemakaian daya baterai.

 

Image Sensor Processor

Ini adalah prosesor yang diciptakan khusus untuk mengolah sinyal gambar yang ditangkap oleh kamera. ISP ini sangat besar pengaruhnya terhadap kualitas gambar dari foto-foto yang kita ambil menggunakan kamera smartphone kita. Produsen SoC biasanya sudah memasukkan komponen ISP ini ke dalam produknya. Akan tetapi, produsen smartphone tidak puas dengan kualitas yang dihasilkan dan memodifikasi chip ISP ini. Google misalnya, mereka mendesain chip ISP sendiri yang disebut Pixel Visual Core untuk smartphone mereka yaitu Pixel 2 dan memang gambar yang dihasilkan menjadi tajam. Dengan memadukan Pixel Visual Core dengan chip artificial intelligence juga disandingkan dengan SoC-nya, Pixel 2 bahkan bisa menghasilkan foto bokeh dengan hanya satu kamera saja. Walaupun begitu, kita tak perlu menghiraukan spesifikasi dari ISP ini. Kita tinggal melihat hasil review kualitas gambarnya dan memberikan penilaian sendiri.

 

Location

Dalam SoC juga terdapat chipset untuk pelacakan posisi. Saat ini ada dua jenis metode positioning yaitu GPS yang sudah kita kenal dan GLONASS, sistem positioning dari Rusia yang baru 2011 kemarin melengkapi satelitnya menjadi 24 satelit. Perbedaan keduanya sebenarnya hanya terletak pada posisi satelitnya saja. Secara umum GPS lebih akurat tapi jika kita berada dekat dengan kutub utara atau selatan, GLONASS sedikit lebih akurat. Chipset yang baru biasanya sudah menggabungkan dua metode ini.

 

*****

 

Itu tadi sekilas tentang serba-serbi chipset yang ada di smartphone kita. Komponen-komponen yang disebut di atas sebenarnya masih belum mencakup semuanya. Tapi karena komponen yang lain dirasa tidak pernah menjadi deal breaker bagi orang yang akan membeli smartphone, maka kami cukupkan dengan 6 komponen penyusun SoC saja.

Chat via Whatsapp