Beberapa bulan lalu kita telah sempat membahas tentang tips belajar coding secara otodidak. Siapa tahu setelah beberapa bulan membaca artikel itu kalian sudah menjadi seorang programmer yang siap tempur di dunia nyata. Inilah saatnya kalian memutuskan apakah ingin bekerja di perusahaan atau menjadi programmer freelance. Tentu keduanya ada plus minusnya. Bagi programmer ‘kantoran’ yang sudah ngebet ingin jadi programmer freelance gara-gara iri melihat teman seperjuangan yang berstatus pekerja lepas bisa kerja sambil jalan-jalan, tahan dulu hasrat kalian yang sudah memucuk itu karena kita akan membahas kelebihan dan kekurangan dari masing-masing model kerja antara freelance dan employee terlebih dahulu.

 

Programmer Kantoran

Programmer kantoran biasanya dibagi lagi menurut perusahaan yang merekrutnya, jika berada di perusahaan yang sudah bertransformasi ke arah digital apalagi tech start up, kalian akan lebih diarahkan untuk menjadi seorang spesialis. Akan tetapi, jika kalian bekerja di perusahaan kecil apalagi yang belum melek digital siap-siap saja disuruh untuk menjadi programmer setengah dewa, single fighter, atau apapun istilahnya karena semua yang berhubungan dengan software diserahkan oleh programmer. Bahkan tak jarang programmer yang memiliki sambilan sebagai IT support.

Secara umum programmer kantoran tidak jauh berbeda dengan pekerja kantoran yang lainnya, jam kerja yang rutin, fasilitas-fasilitas yang sudah disediakan seperti tempat kerja, perlengkapan dan alat-alat kerja, bahkan mungkin asuransi yang ditanggung oleh perusahaan. Tak perlu mengeluarkan modal kecuali badan dan otak.

 

Programmer Freelance

Programmer freelance memiliki keuntungan di jam kerja yang suka-suka, tempat kerja yang suka-suka, dan workflow yang tentunya juga suka-suka. Maka tak heran jika banyak freelancer yang bisa berpelesir ke luar negeri dan masih bisa meneruskan project yang sedang ditanganinya. Selain itu, freelancer juga bisa memilih project seperti apa yang akan dia terima. Hal ini jarang bisa dilakukan oleh programmer kantoran karena mau tak mau dia harus mengikuti alur kerja yang sudah ditetapkan oleh perusahaan.

Akan tetapi, menjadi seorang programmer freelance memiliki sebuah resiko yang besar yaitu tidak mendapatkan klien sama sekali. Bahkan ada beberapa programmer kantoran yang memutuskan untuk jadi freelance tapi akhirnya memutuskan untuk kembali bekerja sebagai programmer kantoran. Sama seperti seorang pengusaha, jika kalian ingin menjadi programmer freelance kalian tidak hanya harus memikirkan tentang kode yang kalian tulis, tapi kalian juga diwajibkan untuk memikirkan bagaimana memasarkan dan mengelola diri kalian sendiri.

Jika sudah memikirkan masak-masak dan yakin bahwa menjadi programmer freelance adalah jalan hidup kalian, kita akan bahas bagaimana kiat-kiat agar menjadi programmer freelance yang sukses.

 

Menjadi Seorang Spesialis

Seperti yang sudah dibahas sebelumnya bahwa jika bekerja di perusahan besar yang melek digital atau tech startup kita diharapkan untuk menjadi seorang spesialis. Seorang spesialis ini adalah seorang yang benar-benar menguasai suatu bahasa pemrograman atau framework tertentu. Kebanyakan dari para perekrut freelancer membutuhkan programmer freelance untuk membantunya menyelesaikan project. Oleh karena itu, para perekrut tersebut sengaja mencari freelancer dengan keahlian yang tidak dimiliki oleh tim yang sudah ada.

Permasalahan yang timbul adalah seperti di bidang fashion, teknologi pun mempunyai tren yang bisa berubah sewaktu-waktu. PHP contohnya, dua tahun lalu bahasa pemrograman PHP dan framework-framework-nya masih merajai pemrograman back-end. Pada tahun ini Javascript pelan-pelan mulai mengambil alih pemrograman backend dengan Node.Js. Itulah mengapa jika kita ingin menjadi programmer freelance kita harus memiliki spesialisasi yang bisa menyesuaikan perkembangan teknologi. Intinya adalah jangan pernah lelah untuk belajar.

 

Perbanyak Portfolio

Sangat jarang atau bahkan mungkin tidak ada perekrut yang melakukan proses seleksi dengan melakukan tes terhadap programmer freelance yang hendak dia rekrut. Selain karena menghabiskan waktu, para freelancer juga biasanya enggan untuk melakukan tes mungkin karena posisi geografis yang berjauhan. Para perekrut tersebut melakukan seleksi dengan cara melihat portfolio para freelancer terlebih dahulu.

Di awal karir, kalian bisa membangun portfolio dengan mengerjakan project pribadi atau bergabung dengan project “kerja bakti” yang biasanya juga diinisiasi oleh sesama programmer freelance. Ingat, portfolio bagi programmer freelance adalah senjata utama. Kekuatannya lebih ampuh daripada ijazah S2 Teknik Informatika sekalipun.

 

Tentukan Tarif Kerja

Project pribadi dan project “kerja bakti” telah selesai. Kini saatnya menilai dan menghargai (makna sebenarnya yaitu menetapkan harga, Red) diri kita sendiri. Kita bisa membandingkan dengan harga pasaran yang ada di situs-situs crowdsourcing seperti Upwork atau Freelancer. Kunjungi profil dari freelancer yang lain. Buka portfolionya. Cari tahu keahliannya lalu bandingkan semuanya dengan apa yang kita punya. Di sinilah objektivitas dan kepercayaan diri kalian akan diuji melalui pertanyaan ‘apakah pantas saya memiliki rate sama dengan orang itu atau bahkan lebih tinggi’ dan jangan lupa sesuaikan juga dengan standar di tempat domisili kalian.

Dalam dunia freelance para programmer memiliki rate per jam kerja tapi juga ada yang menerapkan tarif per project. Sebaiknya kalian menentukan tarif di keduanya supaya bisa memberikan klien opsi lebih.

 

Jual Keahlianmu

Kata ‘menjual diri’ mungkin dianggap negatif bagi sebagian orang. Tapi jika kalian memutuskan untuk menjadi seorang programmer freelance, kalian mau tak mau melakukan proses pemasaran keahlian kalian sendiri. Programmer freelance haruslah paham mengenai konsep personal branding. Bayangkanlah nama kalian menjadi sebuah brand mirip seperti praktisi advokat hukum atau praktisi periklanan di mana nama merekalah yang menjadi merk dagang.

Selain mem-branding diri, kalian juga harus memperbanyak network dengan bergabung di berbagai macam komunitas. Seperti yang disebut di atas, banyak klien datang dari kalangan programmer sendiri karena mereka memang kekurangan tenaga. Bukan tidak mungkin antara sesama programmer freelance kemudian membentuk kongsi software house sendiri.

 

***

Bagaimana? Setelah tahu bahwa menjadi programmer freelance tidak semudah copy paste fungsi di Stack Overflow masihkah niat kalian menggebu-gebu? Tapi jangan khawatir, tantangan yang lebih besar akan membuat diri kita terus berkembang.

WhatsApp chat Chat via Whatsapp