7 Jurus (Tips & Trik) Belajar Coding Secara Otodidak

Apr 26, 2018

Di artikel sebelumnya, telah dibahas tentang kondsi yang dapat mempersulit ataupun mempermudah untuk belajar coding. Seperti yang kita janjikan di artikel kali ini kita akan membahas tentang bagaimana kita memanfaatkan kondisi yang mempermudah dan mengatasi kondisi yang mempersulit saat ini untuk belajar pemrograman.

Di dunia musik, tak jarang kita selalu menjumpai gitaris-gitaris hebat yang dulunya belajar memainkan gitar secara otodidak. Hal ini tidak jauh berbeda dengan dunia per-coding-an atau pemrograman. Sebut saja Bill Gates, Elon Musk, dan Larry Page para pendiri perusahaan raksasa di bidang teknologi informasi ini belajar pemrograman secara otodidak di usia dini walaupun pada akhirnya mereka mengambil kuliah di jurusan ilmu komputer.

Memang banyak yang bilang seiring bertambahnya umur, neuron yang ada di otak tidak selentur saat umur kita masih muda. Jangan patah semangat dulu jika Anda bukan lulusan ilmu komputer atau teknik informatika dan baru tertarik belajar coding saat sudah beranak-pinak. Selama logika Anda masih jalan, tidak ada istilah ‘tidak mungkin’ untuk belajar pemrograman walaupun membutuhkan ketekunan ekstra. Lalu apakah ada tips, trik, jurus, atau aji-ajian khusus bagi orang awam untuk belajar coding? Tentu saja ada dan tidak perlu mengguyur komputer Anda dengan air kembang tujuh rupa agar Anda bisa mengetik kode pemrograman selancar mengetik di group chat Whatsapp atau komentar di media sosial. Berikut tips, trik, atau aji-ajian yang kami siapkan khusus untuk Anda yang masih ragu untuk belajar coding :

 

Belajar Bahasa Inggris

Trik ini adalah yang paling tidak berhubungan dengan dunia per-coding-an atau pemrograman tapi justru yang paling penting. Kenapa? Karena dokumentasi tools & framework serta tutorial bahasa pemrograman jauh lebih banyak yang ditulis menggunakan Bahasa Inggris. Akan beda ceritanya jika Anda mempunyai penerjemah pribadi dan menerjemahkan setiap kata demi kata di layar monitor Anda. Coba saja bandingkan kata kunci “tutorial pemrograman” dan “programming tutorial” di mesin pencari Google. Selain itu forum-forum developer juga banyak menggunakan Bahasa Inggris seperti Stack Overflow contohnya. Dan kita tidak mungkin berkomunikasi dengan developer dari seluruh dunia dengan menggunakan Bahasa Swahili bukan?

Tidak hanya itu saja, Bahasa Inggris juga penting jika kita sudah ahli dalam per-coding-an dan berniat menjadi seorang freelancer dan mencari pekerjaan dari situs crowdsourcing. Ditambah lagi jika kita menganggap nilai tukar Dollar ke Rupiah lebih menguntungkan bagi seorang developer. Mulailah belajar Bahasa Inggris sejak dini karena belajar Bahasa Inggris bukan hal yang sulit untuk dilakukan dan juga bisa dilakukan secara otodidak.

 

Menguasai Konsep Dasar Terlebih Dahulu

Segala yang instan tidak selalu baik apalagi dalam hal pembelajaran. Godaan dalam belajar coding yang paling besar adalah framework. Dengan framework kita bisa membuat sebuah app dalam hitungan hari dari yang sebelumnya belum pernah membuat app sama sekali. Masalahnya adalah jika kita dihadapkan dengan masalah-masalah spesifik yang harus diselesaikan dengan fungsi-fungsi dasar bahasa pemrograman. Tentunya kita akan kebingungan karena kita baru berputar-putar di permukaaan.

Belajar konsep dasar pemrograman terlebih dahulu seperti ‘if’ dan ‘loops’ juga akan meningkatkan kemampuan kita dalam membaca kode yang ditulis orang lain. Hal ini berguna dalam mengerjakan project kolaborasi dengan developer lain. Dan yang paling penting dalam menguasai konsep dasar pemrograman adalah kita bisa menuangkan kreativitas kita dalam wujud baris kode. Anda akan merasakan sendiri saat Anda sudah terbiasa untuk menulis kode pemrograman.

 

Buat Rencana dan Jadwal Latihan Tersendiri

Musuh paling besar dalam latihan coding yang datang dari diri sendiri adalah rasa malas. Rasa malas inilah yang menghentikan semangat menggebu-gebu yang lahir di awal proses belajar coding. Kondisi yang sering dialami para coder (sebutan orang yang melakukan aktivitas coding, Red.) adalah ketika mereka sudah bisa membuat suatu aplikasi sederhana dari tutorial dan kemudian berhenti di situ saja. Mereka tidak mencari tutorial membuat jenis aplikasi yang lain.

Untuk menghindari hal tersebut, kita bisa membuat jadwal khusus untuk latihan pemrograman. Jika diibaratkan seorang Samurai, seorang coder haruslah menempuh “jalan pedang”. Mungkin istilah “jalan pedang” ini bisa diganti dengan “jalan keyboard” karena senjata yang digunakan adalah keyboard bukan pedang.

Bagi para coder yang menganggap coding cuma sebagai hobi, latihan tidak harus setiap hari. Sabtu & Minggu yang sering digunakan untuk aktivitas hobi bisa menjadi hari di mana latihan coding dijadwalkan. Bagi yang serius mendalami dunia per-coding-an untuk dijadikan profesi, mungkin Anda harus menyisihkan waktu 2-4 jam setiap hari untuk latihan. Ingat! Coding bisa dikategorikan sebagai keterampilan yang jika tidak rutin diasah keterampilan tersebut akan tumpul dengan sendirinya.

 

Buat Fungsi/Program Yang Belum Pernah Anda Buat

Apakah app developer bisa dikategorikan sebagai profesi kreatif? Tentu saja bisa! Secara umum, aplikasi atau program dibuat untuk memecahkan masalah dan tentunya kreativitas diperlukan untuk mencari solusi yang akan dituangkan dalam baris kode pemrograman. Apalagi jika Anda berniat untuk menjadi front-end developer, tentunya Anda akan sering berurusan dengan desain dan tata letak.

Selain itu, kreativitas juga diperlukan saat kita masih dalam tahap belajar. Kreativitas akan membuat kita tertantang untuk menciptakan program dan fungsi baru. Sebenarnya poin ini berhubungan dengan poin sebelumnya, jika kita merasa tertantang untuk membuat fungsi yang belum pernah kita buat tentu, kita akan merasa penasaran dan tentunya kita akan meluangkan waktu untuk latihan coding. Dengan menentukan objective pembelajaran kita dan perencanaan yang baik, kita bisa menjadikan latihan coding layaknya sebuah game yang selalu membuat kita ingin terus naik level.

 

Bersosialisasi Dengan Teman Seperjuangan

I feel you, bro!” Kalimat yang sering dijadikan meme ini menunjukan simpati dan empati ini sangat membantu kita untuk menumbuhkan rasa semangat dalam belajar coding. Inilah manfaat utama mengapa kita juga harus bersosialisasi dengan sesama coder ataupun developer yang sudah berpengalaman. Kebanyakan dari mereka yang sudah malang melintang di dunia per-coding-an juga tak segan berbagi ilmu dengan para “juniornya.” Mereka sudah pernah berada dalam posisi baru belajar.

Ada bermacam-macam cara untuk bersosialisasi dengan para coder. Selain aktif bertanya-tanya di forum online nasional maupun internasional, kita ikut acara-acara komunitas IT yang biasanya tidak dipungut biaya. Tidak tertutup kemungkinan pula jika kita akan mendapatkan kesempatan bekerja di acara-acara tersebut.

 

Ikut Pelatihan, Kursus, Training, Atau Workshop

Cara yang terakhir adalah cara shortcut jika Anda tidak punya banyak waktu untuk melakukan tips & trik sebelumnya. Anda bisa ikut kursus programming di lembaga pelatihan IT. Memang kita harus mengeluarkan uang yang cukup lumayan. Akan tetapi jika kita menghargai waktu yang kita miliki secara tinggi maka uang yang kita keluarkan untuk pelatihan tentu akan sebanding dengan apa yang kita dapatkan.

Coding bootcamp juga dapat jadi pilihan. Beberapa coding bootcamp bahkan ada yang menggratiskan pelatihan yang bersifat intensif tapi Anda harus diseleksi secara ketat mirip dengan melamar pekerjaan. Ada juga coding bootcamp dengan biaya puluhan juta rupiah yang menjanjikan pesertanya akan ditempatkan ke perusahaan bergengsi maupun start up. Tinggal pandai-pandainya Anda memilih mana yang lebih cocok dengan tujuan Anda belajar coding.

(Jika Anda tertarik dengan coding bootcamp dari Inixindo Jogja silakan menuju laman Full-Stack Web Programming Bootcamp.)

***

 

Nah, bagaimana? Masih ragu untuk belajar coding? Jika masih bingung mulai dari mana mungkin syllabus training IT di Inixindo Jogja dapat dijadikan panduan dari mana Anda harus memulai menempuh “jalan keyboard” seorang coder.

Chat via Whatsapp