Memahami Apa Itu Teknologi Blockchain

Sep 5, 2018

Tahukah Anda tren teknologi di tahun 2016-2017 kemarin yang sempat dibenci oleh para gamer hardcore? Ya! Tren cryptocurrencies dan para miner-nya yang membuat harga GPU (graphics processing unit bukan Gosok-Pijat-Urut)  melambung tinggi dengan memborong semua stok GPU di toko komputer sebagai komponen utama untuk dijadikan “mesin penambang” cryptocurrencies. Cryptocurrency seperti Bitcoin, Ethereum, atau Litecoin digadang-gadang akan menjadi alat tukar masa depan dengan sistem desentralisasi yang menggunakan teknologi blockchain.

Jika Anda bingung dengan kalimat terakhir di paragraf sebelum ini, jangan sedih!. Anda bukan satu-satunya orang yang tidak mengerti istilah “sistem desentralisasi” apalagi “blockchain”. Bahkan para miner sendiri pun banyak yang tidak mengerti apa yang dilakukan ‘mesin penambangnya’ hingga bisa menghasilkan sebuah ‘koin digital’. Daripada membuat gamer lebih emosional lagi karena lama menunggu artikel yang tidak kunjung memberikan penjelasan tentang apa itu blockchain, yuk kita bahas blockchain sebuah teknologi yang melatarbelakangi cryptocurrency.

 

Apa Itu Blockchain?

Secara teknis, blockchain adalah rangkaian block yang tersusun di dalam jaringan non-trusted peers. Setiap block adalah mereferensi block sebelumnya yang berisi data, kode hash di block itu sendiri, dan kode hash di block sebelumnya. Bagaimana? Sudah jelas? Santai saja! Kami akan menjelaskan setiap bagian dari blockchain yang memang bikin pusing.

Block

Setiap unit data yang tersimpan di dalam blok bisa merepresentasikan nilai apapun tergantung tipe dari blockchain tersebut. Setiap blok bisa menyimpan data tentang jumlah uang yang beredar, kepemilikan saham, sertifikat digital kepemilikan suatu barang, atau jumlah suara pada pemilihan umum.

Data di dalam block berisi informasi mengenai siapa saja yang berinteraksi dengan data tersebut. Misal Si Joni mengirimkan uang dua puluh dollar ke Jono. Kedua informasi tentang Agus dan Budi ini disimpan dalam block. Informasi itu tentunya sudah terenkripsi terlebih dahulu dengan hash SHA256. Sebenarnya untuk cryptocurrency yang tersimpan bukanlah informasi mengenai nama seperti contoh di bawah tapi berupa seri public key dari wallet (media penyimpanan uang digital) masing-masing.

Di dalam block ini, juga terdapat kode hash. Hash merupakan baris karakter acak yang tercipta dari sebuah fungsi matematika. Satu karakter yang berubah di data dalam block akan mengubah hash sehingga tampak sama sekali berbeda. Hash di dalam block ini ada dua, yaitu hash dari block sebelumnya untuk proses verifikasi dan hash dari block tersebut. Untuk lebih jelasnya bisa dilihat dari gambar di bawah ini.

 

 

Blockchain

Block yang tercipta ini kemudian akan diteruskan ke block selanjutnya ada ataupun tidak ada perubahan data di dalamnya dan tentu saja dengan kode hash yang baru. Proses ini akan berjalan terus menerus. Untuk menambah 1 blok dibutuhkan daya komputasi yang sangat tinggi karena cara yang paling memungkinkan untuk bisa memecahkan kode hash adalah dengan melakukan brute force. Sebagai informasi, brute force merupakan usaha untuk memecahkan enkripsi dengan cara mencoba memasukkan kombinasi karakter satu per satu untuk melihat apakah verifikasi berhasil atau tidak. Jenis prosesor yang paling tepat untuk melakukan brute force ini adalah prosesor dengan tingkat flops (floating operation) tinggi seperti GPU. Inilah mengapa tren cryptocurrency membuat kantong para gamer yang ingin mengupgrade hardware menjadi tipis, setipis lapisan silikon pada microchip.

 

Seperti yang dapat kita lihat bahwa setiap blok memuat kode hash dari blok sebelumnya kecuali pada block pertama. Inilah mengapa sistem ini disebut blockchain

 

Blockchain Network

Blockchain yang terdapat dalam suatu sistem biasanya tidak hanya terdiri dari satu rangkaian saja. Begitu ada transaksi, perubahan data langsung didistribusikan ke seluruh peer yang ada di suatu sistem.  Jika ada perbedaan informasi antara blockchain peer dalam suatu sistem yang akan dipakai adalah blockchain yang terpanjang. Seandainya memang ada yang nekat ingin memanipulasi data transaksi di suatu blok maka dia harus mengubah seluruh blok yang ada setelahnya dengan kecepatan melebihi nodes yang lain. Tentu saja ini membutuhkan daya yang sangat besar untuk bisa mengalahkan seluruh peer yang ada di jaringan blockchain.

 

****

 

Itulah gambaran singkat mengenai blockchain beserta elemen-elemen yang ada di dalamnya. Jika ada kesempatan, kami akan menjelaskan bagaimana konsep proof of works dan proof of stakes melatarbelakangi munculnya para ‘miner’ dalam cryptocurrency.

Chat via Whatsapp