Mengenal Machine Learning

Beberapa tahun terakhir, banyak yang mulai mempelajari Machine Learning. Hal ini tidak lepas dari perkembangan teknologi komputasi dan penyimpanan data yang semakin murah. Namun tidak semua orang mengerti apa itu Machine Learning. Ada beberapa pertanyaan yang sering disampaikan:

  • Apa itu Machine Learning dan bagaimana bedanya dengan Big Data dan Business Analytics?
  • Apa perbedaan antara Machine Learning, Data Analysis, Data Mining, Data Science dan Artificial Intelligence?

Sekarang, mari kita ambil kesimpulan dari percakapan berikut:

A : Menurut Anda apa yang terjadi saat Anda mencari sesuatu di Google?
B : Google menampilkan laman web paling relevan yang terkait dengan pencarian tersebut.
A : Tapi apa yang sebenarnya terjadi sehingga Google bisa menampilkan halaman web yang   paling relevan untuk Anda?
B : Google melihat klik terakhir dari orang-orang untuk memahami halaman web mana yang lebih relevan untuk suatu pencarian dan kemudian menyajikan hasilnya dalam halaman pencarian tersebut.
A : Tapi, berapa banyak pencarian dan apakah semua jenis pencarian yang akan ditangani Google secara teratur?
B : Harus dalam jumlah yang besar, mungkin triliunan pencarian setiap tahunnya.
A : Jadi, menurut Anda bagaimana Google dapat melayani begitu banyak permintaan dengan akurasi seperti itu? Menurut Anda, apakah ada orang yang duduk di kantor Google dan terus menentukan hasil penelurusan mana yang relevan dan mana yang tidak?
B : Sepertinya tidak mungkin dilakukan manusia.
A : Anda benar. Disinilah Machine Learning (Pembelajaran Mesin) ikut bermain. Machine Learning adalah seperangkat teknik, yang membantu dalam menangani data yang besar dengan cara yang paling cerdas (dengan mengembangkan algoritma atau serangkauan aturan logis) untuk memperoleh wawasan yang dapat ditindaklanjuti (memberikan hasil pencarian kepada pengguna dalam kasus ini)


Apa Perbedaan Machine Learning dengan Artificial Intelligence (AI)?

AI ini mengacu pada prosedur pemrograman komputer (machine) untuk mengambil suatu yang rasional. Apa itu rasional? Rasional adalah dasar dalam mengambil keputusan

Sebagai contoh, AI digunakan untuk memeriksa apakah parameter tertentu dalam sebuah program berperilaku Normal. Misalnya, mesin dapat menimbulkan alarm jika parameter mengatakan ‘X’ melintasi ambang batas tertentu yang pada gilirannya dapat mempengaruhi hasil proses terkait.

Penggunaan AI dalam Machine Learning

Machine Learning adalah subset dari AI dimana mesin dilatih untuk belajar dari pengalaman masa lalu. Pengalaman masa lalu dikembangkan melalui data yang dikumpulkan, kemudian menggabungkan dengan algoritma (seperti Naïve Bayes, Support Vector Machine (SVM)) untuk memberi hasil akhir.

Apa perbedaan Machine Learning dengan Statistik?

Statistik adalah cabang matematika yang memanfaatkan data baik dari keseluruhan populasi atau sampel untuk melakukan analisis dan menyajikan kesimpulan. Beberapa teknik statistik yang digunakan adalah regresi, varians, standar deviasi, probabilitas bersyarat dan lainnya.

Penggunaan Statistik dalam Machine Learning

Mari kita pahami dari contoh berikut. Misalkan, saya perlu memisahkan kiriman di inbox email saya menjajdi dua kategori, yaitu ‘spam’ dan ‘penting’. Untuk mengidentifikasi email spam, saya dapat menggunakan algoritma Machine Learning yang dikenal sebagai Naïve Bayes yang akan memeriksa frekuensi kiriman spam masa lalu. Untuk mengidentifikasi email baru sebagai spam, Naïve Bayes menggunakan teori statistik Baye’s Theorem (umumnya dikeal sebagai probabilitas bersyarat). Oleh karena itu, kita dapat mengatakan algoritma Machine Learning menggunakan konsep statistik untuk melakukan pembelajaran mesin.

Apa Perbedaan Machine Learning dengan Deep Learning?

Deep Learning dikaitkan dengan algoritma jaringan saraf tiruan –  Artificial Neural Network (ANN) yang menggunakan konsep otak manusia untuk memudahkan pemodelan fungsi yang berubah-ubah. ANN membutuhkan sejumlah besar data dan algoritma ini sangat fleksibel dalam hal menghasilkan bayak keluaran secara bersamaan.

Apa Perbedaan Machine Learning dengan Data Mining?

Data Mining digunakan untuk mencari informasi yang spesifik, sedangkan Machine Learning berkonsentrasi untuk melakukan tugas tertentu. Sebagai contoh untuk membantu perbedaan antara Machine Learning dan Data Mining, mengajar seorang cara menari adalah Machine Learning, sedangkan menggunakan seseorang untuk mencari pusat tarian terbaik di kota adalah Data Mining.

Bagaimana Machine Learning Bekerja?

Machine Learning melibatkan proses struktural dimana setiap tahap membangun versi mesin yang lebih baik. Untuk penyederhanaan, proses Machine Learning bisa dibagi menjadi 3 bagian:

Langkah-langkah yang digunakan dalam Machine Learning

  • Mengumpulkan data

Data mentah bisa berupa Excel, Ms Access, file teks dan lain-lain. Langkah ini membentuk dasar pembelajaran masa depan. Semakin banyak variasi, kepadatan dan volume data yang relevan, semakin baik prospek pembelajaran untuk mesin.

  • Mempersiapkan data

Setiap proses analitis berkembang dengan kualitas data yang digunakan. Kita perlu meluangkan waktu untuk menentukan kualitas data dan kemudian mengambil langkah-langkah untuk memperbaiki masalah seperti kehilangan data dan lainnya.

  • Melatih sebuah model

Langkah ini melibatkan pemilihan alrgoritma dan representasi data yang tepat dalam bentuk model. Data yang disiapkan dibagi menjadi dua bagian : train  dan test. Bagian pertama (training data) digunakan untuk pengembangan model. Bagian kedua (data test), digunakan sebagai referensi.

  • Mengevaluasi model

Untuk menguji keakuratan, bagian kedua dari data (data test) digunakan. Langkah ini menentukan ketepatan dalam pemilihan algoritma berdasarkan hasil pengujian. Pengujian yang lebih baik untuk memeriksa ketepatan model adalah dengan melihat kinerjanya pada data yang tidak digunakan sama sekali selama pembuatan model.

  • Meningkatkan kinerja

Langkah ini mungkin melibatkan pemilihan model yang berbeda atau memperkenalkan lebih banyak variabel unntuk meningkatkan efisiensi. Itulah sebabnya dibutuhkan banyak waktu untuk pengumpulan data dan persiapan data.

Jenis Algoritma Machine Learning

  • Model Supervised Learning / Predictive

Model ini digunakan untuk memprediksi hasil masa depan berdasarkan data historis. Model prediktif biasanya diberi instruktsi yang jelas sejak awal seperti apa yang perlu dipelajari dan bagaimana itu perlu dipelajari. Algoritma pembelajaran ini disebut Supervised Learning.

Sebagai contoh: Supervised Learning digunakan saat perusahaan pemasaran mencoba untuk mengetahui pelanggan mana yang cenderung berpindah atau mencari supplier lain. Algoritma ini juga bisa digunakan untuk memprediksi kemungkinan terjadinya bahaya seperti gempa bumi, tornaod dan lain-lain, dengan tujuan untuk mengetahui Total Nilai Asuransi. Beberapa conntoh algoritma yang digunakan adalah: Nearest Neighbour, Naïve Bayes, Decision Tree, Regression, dan lain-lain.

  • Model UnSupervised Learning/Descriptive

Model ini digunakan untuk melatih dimana tidak ada target yang ditetapkan dan tidak ada faktor yang penting dari yang lainnya. Sebagai contoh penggunaan model unspervised learning ini, bila seorang penjual pengecer ingin mengetahui kombinasi produk apa yang cenderung lebih sering dibeli konsumen. Di industri farmasi, digunakan untuk memprediksi penyakit mana yang mungkin terjadi bersamaan dengan diabetes. Contoh algoritma yang digunakan di model ini: K-Means Clustering Algorithm.

  • Reinforcement Learning (RL)

Model ini adalah contoh  pembelajaran mesin dimana mesin dilatih untuk mengambil keputusan spesifik berdasarkan kebutuhan bisnis dengan tujuan utama untuk memaksimalkan efisiensi (kinerja). Ide dari Reinforcement learning ini adalah mesin/perangkat lunak melatih dirinya secara terus menerus berdasarkan lingkungan yang dipengaruhinya, dan menerapkan pengetahuan yang diperkaya unntuk memecahkan masalah bisnis. Proses belajar yang terus-menerus ini memastikan lebih sedikit keterlibatan manusia sehingga akan banyak menghemat waktu.

Contoh algoritma yang digunakan dalam RL adalah Markov Decision Process.

Untuk membedakan antara Supervised Learning dan Reinforcement Learning, dapat dicontohkan, sebuah mobil menggunakan Reinforcement learning untuk membuat keputusan rute mana yang harus ditempuh, kecepatan berapa yang harus dikemudikan, dimanan beberapa pertanyaan tersebut diputuskan setelah berinteraksi dengan lingkungan.

Sedangkan memperkirakan ongkos taksi dari satu tempat ke tempat lain adalah Supervised Learning

Penggunaan Machine Learning

Google dan Facebook adalah dua contoh perusahaan yang menggunakan Machine Learning secara ekstensif untuk mendorong iklan masing-masing ke pengguna yang relevan. Contoh penggunakan Machine Learning yang lainnya adalah :

  1. Layanan Perbankan & Keuangan

Machine Learning dapat digunakan untuk memprediksi pelanggan yang cenderung gagal membayar pinjaman atau tagihan kartu kredit. Ini sangat penting karena Machine Learning akan membantu bank untuk mengidentifikasi nasabah yang dapat diberikan pinjaman dan kartu kredit.

  1. Kesehatan

Digunakan untuk mendiagnosis penyakit mematikan (misalnya kanker) berdasarkan gejala pasien dan menghitungnya dengan data terakhir dari jenis pasien yang sama.

  1. Ritel

Digunakan untuk mengidentifikais produk yang lebih sering dijual (bergerak cepat) dan produk yang lamban. Hal ini membantu memutuskan jenis produk yang akan ditampilkan atau dikeluarkan dari rak. Selain itu, algoritma Machine Learning dapat digunakan untuk menemukan dua atau lebih produk yang dijual bersama. Hal ini dilakukan untuk merangsang inisiatif loyalitas pelanggan yang pada gilirannya membantu para peritel untuk mengembangkan pelanggan setia.

Sumber : Article : Machine Learning basics for a newbie – www.analyticsvidhya.com

Mustofa

Manager Edukasi Inixindo Jogja

5 Comments

  1. Allenher

    благой вебсайт ПДД

  2. GregoryCar

    Energy Slim – это эксклюзивная революционная линейка продуктов для похудения.

Submit a Comment

Your email address will not be published.

Chat via Whatsapp