Artificial Intelligence atau AI mulai dikenal masyarakat luas setelah munculnya ChatGPT. Banyak orang yang memanfaatkan AI untuk kehidupan sehari-hari. Namun ternyata kemampuan AI lebih dari itu, AI bisa dimanfaatkan di tingkat industri atau perusahaan.

AI Generatif tidak hanya sebatas chatbot saja, namun AI generatif kini sudah sampai bidang lainnya mulai dari tugas-tugas seperti virtual meeting, pembuatan konten, hingga menjaga keamanan siber.

Menurut AI Readiness Index yang dirilis oleh Cisco, hanya sebanyak 20% organisasi di Indonesia yang sepenuhnya siap untuk menerapkan dan memanfaatkan teknologi yang didukung Artificial Intelligence atau AI.

Teknologi AI terbukti efektif untuk proses bisnis sebuah perusahaan. Penelitian terbaru menemukan bahwa pengadopsian AI kurang berkembang selama puluhan tahun, namun dengan adanya AI Generatif mendorong perhatian lebih besar terhadap tantangan, perubahan, dan peluang yang dimunculkan oleh teknologi ini.

Ada banyak perusahaan besar di dunia yang mengimplementasikan AI, berikut penjelasannya:

ilustrasi unilever

Unilever

Unilever merupakan perusahaan raksasa yang menaungi lebih dari 400 merek. Untuk mengelola produknya, Unilever tentu membutuhkan sumber daya manusia yang banyak pula. Dalam proses perekrutan karyawan, Unilever mengimplementasikan AI dimana lebih dari 30.000 orang per tahun mendaftarkan diri di perusahaan raksasa ini. AI akan memproses sekitar 1,8 juta lamaran pekerjaan yang masuk ke Unilever.

Ilustrasi netflix

Netflix

Netflix merupakan salah satu digital streaming platform yang cukup sukses dan banyak dikenal di kalangan pecinta film. Netflix menggunakan data untuk lebih memahami konsumen, seperti apa yang ditonton, apa yang dijelajahi, dan apa yang dilewati oleh konsumen.

Selain menggunakan data, Netflix juga menggunakan AI dan Big Data untuk memberikan rekomendasi film dan program TV baru untuk ditonton. Menariknya, sebanyak 80% dari apa yang ditonton konsumen adalah dorongan dari rekomendasi Netflix. Hal ini tentunya akan meningkatkan pengalaman pengguna, sehingga konsumen tidak mudah pindah ke platform lain.

ilustrasi tesla

Tesla

Tesla menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk berbagai aspek operasional mereka, terutama dalam pengembangan mobil otonom dan optimalisasi proses produksi.

Tesla menggunakan pembaruan perangkat lunak melalui udara (OTA) untuk meningkatkan kemampuan mobil mereka seiring waktu. Dengan bantuan AI, Tesla dapat menyematkan perbaikan dan fitur baru ke dalam mobil secara terus-menerus tanpa memerlukan kunjungan ke bengkel. Proses ini memungkinkan mobil untuk terus berkembang dan memperbaiki diri sendiri.

ilustrasi alibaba

Alibaba

Alibaba, sebagai perusahaan teknologi terkemuka di Tiongkok, menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk berbagai aspek operasional mereka

Alibaba menggunakan AI untuk mengoptimalkan rantai pasokan mereka. Hal ini melibatkan pemantauan inventaris, peramalan permintaan, dan manajemen persediaan untuk memastikan ketersediaan produk yang tepat pada waktu yang tepat.

Alibaba juga menggunakan chatbot berbasis AI untuk menyediakan dukungan pelanggan yang lebih efisien. Chatbot ini dapat memberikan jawaban cepat atas pertanyaan pengguna, memandu mereka dalam proses pembelian, dan memberikan informasi terkait produk atau layanan.

Ilustrasi Airbnb

Airbnb

Airbnb menggunakan kecerdasan buatan (AI) untuk berbagai aspek operasional perusahaannya dengan tujuan meningkatkan pengalaman pengguna, personalisasi layanan, dan efisiensi operasional.

Airbnb menggunakan algoritma rekomendasi berbasis AI untuk menyajikan properti dan pengalaman yang lebih relevan kepada pengguna berdasarkan preferensi sebelumnya, perilaku pencarian, dan profil pengguna.

Selain itu, Airbnb juga telah mengadopsi chatbot berbasis AI untuk memberikan dukungan pelanggan. Chatbot ini dapat memberikan jawaban cepat atas pertanyaan umum, membantu dalam proses pemesanan, dan memberikan informasi tentang aturan penginapan.

× Butuh bantuan?