Daftar Istilah A-Z Yang Sering Dipakai Dalam Machine Learning

Feb 20, 2019

Beberapa waktu yang lalu kami telah banyak menulis artikel tentang machine learning (konsep dasar, tutorial, sampai hubungan antara teori chaos dan machine learning). Karena banyak dari pembaca yang protes karena artikel tersebut penuh dengan istilah teknis dan agar para pembaca tidak perlu membuat machine learning yang dapat mengartikan istilah asing dalam artikel dan tutorial machine learning, maka kami akan membuatkan semacam glosarium untuk istilah-istilah yang sering dipakai dalam machine learning.

Kami akan memakai istilah asli yang ditulis dalam Bahasa Inggris untuk menghindari kesalahan pemilihan kata terjemahan. Istilah-istilah tersebut akan diurutkan secara alfabetik sehingga mempermudah Anda untuk melakukan pencarian.

*****

A/B Testing

Metode statistik dasar yang digunakan untuk membandingkan 2 cara atau lebih. A/B testing digunakan untuk mengukur cara/teknik mana yang memiliki performa lebih tinggi. Selain itu A/B testing juga digunakan untuk mengetahui seberapa signifikan perbedaan antar teknik/cara tersebut.

Artificial Intelligence

Sebenarnya istilah ini sudah dibahas pada artikel sebelumnya tapi demi kepentingan kelengkapan glosarium, kami tetap akan membahasnya.  Artificial intelligence jika diterjemahkan secara harfiah adalah kecerdasan buatan. Istilah ini sebenarnya sudah lama dipakai bahkan awal perkembangan teknologi komputer. Konsep artificial Intelligence yang sering disingkat sebagai AI ini adalah bagaimana membuat mesin dalam hal ini komputer dapat berpikir layaknya manusia mulai dari analisis sampai pengambilan keputusan. Nah, machine learning termasuk salah satu metode dalam artificial intelligence di mana komputer dapat belajar dengan sendirinya untuk menjadi ‘cerdas’.

Classification Model

Salah satu tipe machine learning yang dapat membedakan dua data atau lebih menurut kelas. Contohnya dalam model natural pengklasifikasian bahasa yang dapat membedakan apakah suatu kalimat ditulis dalam Bahasa Inggris, Perancis atau Bahasa Indonesia. Contoh lain untuk model machine learning adalah regression model.

Clustering

Metode dalam mengidentifikasi data dengan cara membuat grup data secara vektoral berdasarkan kemiripan data. Metode ini digunakan dalam unsupervised learning. Ada beberapa metode clustering seperti K-mean dan K-median.

Data Augmentation

Data augmentation merupakan metode untuk meningkatkan jumlah examples dengan cara mentransformasi example yang sudah ada. Sebagai contoh, jika Anda ingin membuat machine learning yang bisa mengidentifikasi bunga akan tetapi Anda hanya punya satu gambar bunga sebagai example. Karena machine learning merasa butuh lebih dari satu example, maka dia menciptakan gambar baru dengan cara memutar, men-distort, ataupun membalik gambar tadi sehingga tercipta beberapa example baru.

Data Set

Kumpulan dari beberapa example.

Deep Model

Deep model ini biasa disebut dengan istilah deep learning. Deep model menggunakan metode berlapis (neural networks) yang disebut layer di mana setiap lapisan layer terdiri dari neuron. Di tengah lapisan itu terdapat lapisan yang disebut dengan hidden layers. Model ini terinspirasi dari bagaimana cara otak manusia bekerja.

Example

Satu barisan dalam satu data set yang memiliki feature dan label.

Feature

Sebuah input variabel dalam membuat prediksi.

Hierarchical Cluster

Metode clustering yang dilakukan dengan membuat cabang-cabang bertingkat. Metode ini terinspirasi dari bagaimana manusia mengidentifikasi jenis hewan atau tanaman melalui spesies, jenis, ordo, dsb.

K-Means

Sebuah metode clustering yang paling populer dalam unsupervised learning. K-means membuat cluster berdasarkan jarak antara titik tengah yang disebut centroids dengan example.

K-Median

K-Median hampir mirip dengan metode K-Means. Bedanya adalah formula dalam menentukan cluster.

Label

Label merupakan hasil dari pengelompokan example melalui clustering. Sebagai contoh, machine learning yang berfungsi menyaring email spam, melabeli setiap example dengan ‘spam’ atau ‘not spam’.

Model

Model sebenarnya merupakan sebuah fungsi yang berfungsi mengatur bagaimana machine learning mengambil input dan mengeluarkan output yang berupa prediksi.

Neural Network

Neural network merupakan kumpulan layer yang setiap layer-nya terdiri dari sebuah neuron. Neuron berfungsi layaknya transistor dalam komponen elektronik. Bedanya, jika transistor memiliki 3 kaki, neuron memiliki jumlah kaki yang tergantung dari posisi layer dan jumlah neuron di dalam layer.

Regression

Regression (mengacu pada regression model) adalah sebuah model menghasilkan nilai output berupa bilangan pecahan (floating point). Berbeda dengan classification model yang memiliki bilangan bulat pada outputnya.

Supervised Learning

Merupakan model pembelajaran pada machine learning di mana kita menentukan label pada beberapa example dengan harapan machine learning dapat menentukan label terhadap input baru yang masuk.

Unsupervised Learning

Kebalikan dari supervised learning, dalam model pembelajaran unsupervised learning ini kita tidak menentukan label dalam dataset. Metode ini menggunakan clustering di mana machine learning melakukan pengelompokan sendiri di dalam data set.

A C D E F H K L M N R S U

***

Jika Anda tertarik untuk bisa membuat machine learning yang dapat membantu perusahaan/organisasi Anda dalam mengambil keputusan, Anda bisa mengikuti Kelas Pelatihan Machine Learning dari Inixindo Jogja. Klik di sini untuk info lebih lanjut dan permintaan penawaran.

WhatsApp Chat via Whatsapp