Tutorial Membuat Mobile App Menggunakan React Native (Part 1 – Environment Setup)

Tutorial Membuat Mobile App Menggunakan React Native (Part 1 – Environment Setup)

Perangkat mobile atau smartphone pada saat sekarang ini sudah menjadi benda wajib yang selalu ada di saku atau tas masing-masing. Jumlah orang yang memiliki smartphone tentunya jauh lebih besar dibandingkan orang yang memiliki laptop atau desktop. Hal inilah yang menyebabkan aplikasi mobile laris dan terpasang pada perangkat masing-masing bagaikan pisang goreng di saat hujan di sore hari. Sebagai hukum sebab akibat yang sudah dirumuskan pepatah zaman dulu yaitu ‘ada gula ada semut’, yang bila diartikan menjadi ada ‘konsumen pisang goreng berarti ada yang jualan pisang goreng’, atau agar lebih pas bila disesuaikan dengan bahasan kita berarti ‘ada mobile user tentunya ada mobile developer’. Kondisi inilah yang menyebabkan semua kalangan mulai dari perusahaan, software house, media, dan bahkan anak magang beramai-ramai menciptakan dan mengembangkan mobile app.

Kekhawatiran muncul dari penjual es krim yang sekali lagi jika disesuaikan dengan bahasan kita berarti ‘web developer’ yang rata-rata secara natural hanya menguasai bahasa markup yaitu HTML & CSS, bahasa pemrograman seperti Javascript & PHP, dan bahasa query yaitu SQL. Padahal, pengembangan mobile apps saat ini dikuasai oleh dua bahasa pemrograman yaitu Java (untuk Android) dan Swift (untuk iOS). Masalah ini ditambah dengan keinginan agar apps dapat hadir dan berjalan di dua platform tersebut. Tentu saja ini semakin membuat kompleksitas pengembangan mobile app semakin meningkat.

Solusi untuk permasalahan ini sebenarnya sudah ada pada tahun 2011 sejak hadirnya Cordova (berganti nama menjadi PhoneGap setelah diakuisisi oleh Adobe) sebagai framework pengembangan hybrid app di mana dengan menggunakan HTML, CSS, dan Javascript kita dapat meng-compile mobile app di dua platform Android dan iOS. Sampai sekarang Cordova/PhoneGap masih dijadikan solusi tercepat untuk membangun aplikasi mobile bagi para developer web.

Tapi jangan senang dulu, Alejandro! Aplikasi hybrid yang dibuat dengan Cordova/PhoneGap ini memiliki performa yang jauh lebih rendah bila dibandingkan mobile app yang dikembangkan secara native. Hal ini membuat para developer menjadi malas-malasan untuk menggunakan Cordova/Phonegap karena resikonya besar yaitu mereka harus mengorbankan user experience. Walaupun begitu dengan berkembangnya teknologi, hadir React Native sebagai solusi dalam pengembangan aplikasi mobile.

Mirip dengan dengan Cordova/PhoneGap, React Native membuat developer dapat mengembangkan aplikasi mobile dengan menggunakan Javascript yang tentu saja telah dikuasai oleh mayoritas web developer dan bila dibandingkan secara performa, React Native jauh mengungguli Cordova/Phonegap walaupun masih berada sedikit di bawah aplikasi native dari masing-masing platform.

Kita cukupkan saja cerita panjang tentang latar belakang native mobile app, hybrid app, dan pisang goreng ini. Pada kesempatan kali ini, kami akan membagikan langkah-langkah dalam membuat native mobile app dengan menggunakan React Native. Tutorial ini akan di bagi menjadi beberapa part. Pada part 1 ini kita akan mempersiapkan environment-nya terlebih dahulu.

 

Tools of Trade

Dalam tutorial kali ini beberapa tools yang akan kita gunakan adalah:

  1. NodeJs (download di sini)
  2. Android Studio
  3. SDK Manager
  4. JDK
  5. Python2

Setting Up Tools

Setelah semua tools kita dapatkan, langkah selanjutnya adalah men-setup semua peralatan tadi ke dalam perangkat yang kita gunakan. Dalam tutorial ini kita akan menggunakan Windows 10 sebagai sistem operasi dalam environment pengembangan kita.

 

1. Extract nodejs yang telah didownload,
semisal di D:\node-v10.15.0-win-x64 Anda harus mengingat lokasi tersebut, karena nanti akan kita tambahkan lokasi tersebut ke dalam path variable.

2. Install Android Studio beserta SDK Manager-nya.
Step ini membutuhkan koneksi internet dan membutuhkan waktu yang cukup panjang. Jangan lupa catat dimana lokasi Android Studio dan SDK Managernya. Kita akan menggunakanya di step selanjutnya karena Android Studio ketika diinstal otomatis akan menginstal versi SDK terakhir maka proses instalasi SDK otomatis telah dilakukan. Yang perlu dilakukan adalah mencatat lokasi SDK manager.

Tutorial Membuat Mobile App Menggunakan React Native (Part 1 - Environment Setup) 1

3. Menginstall JDK 
Jangan lupa catat lokasi JDK terinstall biasanya default lokasi JDK bisa ditemukan di C:\Program Files\Java\jdk1.8.0_162\

 

4. Menginstall Python
Setelah menginstal jangan lupa catat lokasi nya karena nanti kita harus menambahkanya ke dalam system path variable.

 

5. Menambahkan JAVA_HOME Environment Variable
Java home adalah lokasi di mana JDK diinstall. Secara default JDK terinstal di C:\Program Files\Java\jdk1.8.0_162\

Tutorial Membuat Mobile App Menggunakan React Native (Part 1 - Environment Setup) 2

6. Menambahkan ANDROID_HOME Environment Variable

Tutorial Membuat Mobile App Menggunakan React Native (Part 1 - Environment Setup) 3

7. Menambahkan beberapa lokasi di bawah ini kedalam System Path variable
Yang perlu ditambahkan adalah lokasi folder berikut:

    1. Nodejs
    2. Java/bin
    3. Gradle/bin
    4. SDK/platform-tools
    5. SDK/tools
    6. Python
Tutorial Membuat Mobile App Menggunakan React Native (Part 1 - Environment Setup) 4

 

React Native Installation

Setelah ke enam langkah di atas dilakukan dengan benar maka seharusnya saat ini anda telah siap untuk memasang React Native ke komputer Anda. Langkah-langkah untuk memasang React Native dapat dilakukan melalui step-step dibawah ini :

1. Buka command prompt
(bisa dilakukan dengan menekan kombinasi keyboard windows + ‘r’ dan ketikkan cmd lalu klik ‘OK’)

Tutorial Membuat Mobile App Menggunakan React Native (Part 1 - Environment Setup) 5

2. Ketikkan perintah pada command line:

npm install -g react-native-cli

Tunggu sampai selesai! Proses ini membutuhkan koneksi internet

Tutorial Membuat Mobile App Menggunakan React Native (Part 1 - Environment Setup) 6

3. Membuat project baru
Sebelum membuat project baru ada baiknya kita membuat folder khusus untuk project kita. Saya sarankan untuk membuat folder dengan nama yang singkat dan tidak terdapat spasi untuk menghindari error. Di bawah ini urutan perintah untuk memulai project baru:

D:
mkdir labReactNative
react-native init AwesomeProject

Tunggu hingga proses selesai!

Tutorial Membuat Mobile App Menggunakan React Native (Part 1 - Environment Setup) 7

 

4. Membuat android virtual device (AVD)

 

5. Jalankan project yang telah kita buat
Untuk menjankan project yang telah kita buat dapat menggunakan perintah dibawah ini:

cd AwesomeProject
react-native run-android

Tutorial Membuat Mobile App Menggunakan React Native (Part 1 - Environment Setup) 8

 


 

Itu tadi langkah-langkah dalam menginstal dan men-setup environment dalam membuat mobile app dengan menggunakan React Native. Ikuti terus update terbaru dari Inixindo Jogja agar tidak ketinggalan Tutorial React Native part selanjutnya!

 

 

 

Step by step tutorial from:

Arindra Saktiawan
Instructor of Inixindo Jogja

Kiat-Kiat Menjadi Programmer Freelance

Kiat-Kiat Menjadi Programmer Freelance

Beberapa bulan lalu kita telah sempat membahas tentang tips belajar coding secara otodidak. Siapa tahu setelah beberapa bulan membaca artikel itu kalian sudah menjadi seorang programmer yang siap tempur di dunia nyata. Inilah saatnya kalian memutuskan apakah ingin bekerja di perusahaan atau menjadi programmer freelance. Tentu keduanya ada plus minusnya. Bagi programmer ‘kantoran’ yang sudah ngebet ingin jadi programmer freelance gara-gara iri melihat teman seperjuangan yang berstatus pekerja lepas bisa kerja sambil jalan-jalan, tahan dulu hasrat kalian yang sudah memucuk itu karena kita akan membahas kelebihan dan kekurangan dari masing-masing model kerja antara freelance dan employee terlebih dahulu.

 

Programmer Kantoran

Programmer kantoran biasanya dibagi lagi menurut perusahaan yang merekrutnya, jika berada di perusahaan yang sudah bertransformasi ke arah digital apalagi tech start up, kalian akan lebih diarahkan untuk menjadi seorang spesialis. Akan tetapi, jika kalian bekerja di perusahaan kecil apalagi yang belum melek digital siap-siap saja disuruh untuk menjadi programmer setengah dewa, single fighter, atau apapun istilahnya karena semua yang berhubungan dengan software diserahkan oleh programmer. Bahkan tak jarang programmer yang memiliki sambilan sebagai IT support.

Secara umum programmer kantoran tidak jauh berbeda dengan pekerja kantoran yang lainnya, jam kerja yang rutin, fasilitas-fasilitas yang sudah disediakan seperti tempat kerja, perlengkapan dan alat-alat kerja, bahkan mungkin asuransi yang ditanggung oleh perusahaan. Tak perlu mengeluarkan modal kecuali badan dan otak.

 

Programmer Freelance

Programmer freelance memiliki keuntungan di jam kerja yang suka-suka, tempat kerja yang suka-suka, dan workflow yang tentunya juga suka-suka. Maka tak heran jika banyak freelancer yang bisa berpelesir ke luar negeri dan masih bisa meneruskan project yang sedang ditanganinya. Selain itu, freelancer juga bisa memilih project seperti apa yang akan dia terima. Hal ini jarang bisa dilakukan oleh programmer kantoran karena mau tak mau dia harus mengikuti alur kerja yang sudah ditetapkan oleh perusahaan.

Akan tetapi, menjadi seorang programmer freelance memiliki sebuah resiko yang besar yaitu tidak mendapatkan klien sama sekali. Bahkan ada beberapa programmer kantoran yang memutuskan untuk jadi freelance tapi akhirnya memutuskan untuk kembali bekerja sebagai programmer kantoran. Sama seperti seorang pengusaha, jika kalian ingin menjadi programmer freelance kalian tidak hanya harus memikirkan tentang kode yang kalian tulis, tapi kalian juga diwajibkan untuk memikirkan bagaimana memasarkan dan mengelola diri kalian sendiri.

Jika sudah memikirkan masak-masak dan yakin bahwa menjadi programmer freelance adalah jalan hidup kalian, kita akan bahas bagaimana kiat-kiat agar menjadi programmer freelance yang sukses.

 

Menjadi Seorang Spesialis

Seperti yang sudah dibahas sebelumnya bahwa jika bekerja di perusahan besar yang melek digital atau tech startup kita diharapkan untuk menjadi seorang spesialis. Seorang spesialis ini adalah seorang yang benar-benar menguasai suatu bahasa pemrograman atau framework tertentu. Kebanyakan dari para perekrut freelancer membutuhkan programmer freelance untuk membantunya menyelesaikan project. Oleh karena itu, para perekrut tersebut sengaja mencari freelancer dengan keahlian yang tidak dimiliki oleh tim yang sudah ada.

Permasalahan yang timbul adalah seperti di bidang fashion, teknologi pun mempunyai tren yang bisa berubah sewaktu-waktu. PHP contohnya, dua tahun lalu bahasa pemrograman PHP dan framework-framework-nya masih merajai pemrograman back-end. Pada tahun ini Javascript pelan-pelan mulai mengambil alih pemrograman backend dengan Node.Js. Itulah mengapa jika kita ingin menjadi programmer freelance kita harus memiliki spesialisasi yang bisa menyesuaikan perkembangan teknologi. Intinya adalah jangan pernah lelah untuk belajar.

 

Perbanyak Portfolio

Sangat jarang atau bahkan mungkin tidak ada perekrut yang melakukan proses seleksi dengan melakukan tes terhadap programmer freelance yang hendak dia rekrut. Selain karena menghabiskan waktu, para freelancer juga biasanya enggan untuk melakukan tes mungkin karena posisi geografis yang berjauhan. Para perekrut tersebut melakukan seleksi dengan cara melihat portfolio para freelancer terlebih dahulu.

Di awal karir, kalian bisa membangun portfolio dengan mengerjakan project pribadi atau bergabung dengan project “kerja bakti” yang biasanya juga diinisiasi oleh sesama programmer freelance. Ingat, portfolio bagi programmer freelance adalah senjata utama. Kekuatannya lebih ampuh daripada ijazah S2 Teknik Informatika sekalipun.

 

Tentukan Tarif Kerja

Project pribadi dan project “kerja bakti” telah selesai. Kini saatnya menilai dan menghargai (makna sebenarnya yaitu menetapkan harga, Red) diri kita sendiri. Kita bisa membandingkan dengan harga pasaran yang ada di situs-situs crowdsourcing seperti Upwork atau Freelancer. Kunjungi profil dari freelancer yang lain. Buka portfolionya. Cari tahu keahliannya lalu bandingkan semuanya dengan apa yang kita punya. Di sinilah objektivitas dan kepercayaan diri kalian akan diuji melalui pertanyaan ‘apakah pantas saya memiliki rate sama dengan orang itu atau bahkan lebih tinggi’ dan jangan lupa sesuaikan juga dengan standar di tempat domisili kalian.

Dalam dunia freelance para programmer memiliki rate per jam kerja tapi juga ada yang menerapkan tarif per project. Sebaiknya kalian menentukan tarif di keduanya supaya bisa memberikan klien opsi lebih.

 

Jual Keahlianmu

Kata ‘menjual diri’ mungkin dianggap negatif bagi sebagian orang. Tapi jika kalian memutuskan untuk menjadi seorang programmer freelance, kalian mau tak mau melakukan proses pemasaran keahlian kalian sendiri. Programmer freelance haruslah paham mengenai konsep personal branding. Bayangkanlah nama kalian menjadi sebuah brand mirip seperti praktisi advokat hukum atau praktisi periklanan di mana nama merekalah yang menjadi merk dagang.

Selain mem-branding diri, kalian juga harus memperbanyak network dengan bergabung di berbagai macam komunitas. Seperti yang disebut di atas, banyak klien datang dari kalangan programmer sendiri karena mereka memang kekurangan tenaga. Bukan tidak mungkin antara sesama programmer freelance kemudian membentuk kongsi software house sendiri.

 

***

Bagaimana? Setelah tahu bahwa menjadi programmer freelance tidak semudah copy paste fungsi di Stack Overflow masihkah niat kalian menggebu-gebu? Tapi jangan khawatir, tantangan yang lebih besar akan membuat diri kita terus berkembang.

Machine Learning With Microsoft Azure

Machine Learning With Microsoft Azure

19 JULI 2018

FREE

About this Event

Machine Learning With Microsoft Azure

Teknologi Internet of Things (IoT) sudah mulai dijumpai dalam aktivitas sehari-hari di negara-negara maju. Smart city merupakan konsep yang paling getol dalam menerapkan teknologi IoT. Selain smart city, salah satu bidang usaha yang juga getol menerapkan IoT adalah perusahaan retail. Dengan IoT, kita bisa menganalisa perilaku pelanggan langsung dari point of sales (POS) seperti mesin penjual otomatis yang kita kenal dengan sebutan vending machine.

Membuat mesin penjual otomatis pintar (intelligent vending machine) bukanlah sesuatu yang tidak mungkin lagi di era digital ini. Hadirnya teknologi cloud yang mendukung IoT seperti Microsoft Azure memungkinkan kita menambahkan fitur-fitur canggih  di dalam vending machine.

Acara Community Day dengan materi “Machine Learning With Microsoft Azure. Studi Kasus : Intelligent Vending Machine’’ memberikan gambaran tentang :

  • penerapan IoT sebagai solusi untuk membuat intelligent vending machine,
  • pemanfaatan fitur pengenalan wajah & Azure Machine Learning untuk mengendalikan harga permintaan (on demand pricing),
  • mengaktifkan real time analytics dan cloud-to-device messaging flows.

Acara ini akan memberikan pemahaman kepada Anda dalam mengembangkan aplikasi berbasis cloud dengan melakukan in-memory & columnar indexing pada SQL database.

DATE AND TIME

19 Juli 2018
14.00 WIB – End

LOCATION

Eduparx – Inixindo Jogja
Jalan Kenari No 69 Yogyakarta
View Maps

EduparX - Inixindo Jogja

EduparX – Inixindo Jogja

Workshop Kotlin Dalam Pengembangan Aplikasi Android

Workshop Kotlin Dalam Pengembangan Aplikasi Android

12 JULI 2018

FREE

About this Event

Topic: Kotlin Dalam Pengembangan Aplikasi Android

Seperti yang kita ketahui, bahasa ibu bagi developer Android di seluruh jagat raya adalah Java. Mobile OS yang paling populer ini memakai Java untuk pengembangan aplikasi yang diterjemahkan ke dalam DEX bytecode dan kemudian dieksekusi oleh ART atau DVM (versi di bawah 5.0). Pada tahun 2016 penantang baru Java yaitu Kotlin resmi dirilis dan pada konferensi Google I/O 2017, Google mengumumkan bahwa Android Studio 3.0 mendukung penuh Kotlin. Bahasa pemrograman open source yang dipelopori oleh JetBrains ini dinilai lebih singkat dan padat bila dibandingkan dengan Java. Walaupun begitu, Kotlin dapat dikombinasikan dengan Java dalam penggunaannya. Para developer bisa menggunakan Java Framework dalam Kotlin atau bahkan memasukkan perintah Java dalam kode Kotlin.

Inilah beberapa alasan yang membuat Kotlin digandrungi oleh banyak developer :

  • Memiliki ‘smart extension’ yang akan membantu kita membuat API yang bersih
  • Kotlin memiliki ‘null’ dalam type system-nya yang akan memecahkan masalah ‘nullability’ yang sering dijumpai developer Android yang menggunakan Java.
  • Developer dapat terbantu dengan hadirnya library seperti Anko dan 2000 Kotlin project di GitHub.

Jika Anda mulai bosan dengan Java atau mencari pilihan lain untuk pengambangan aplikasi Android, Anda dapat mengikuti workshop ‘Kotlin Dalam Pemrograman Android’ yang diadakan Inixindo Jogja

DATE AND TIME

12 Juli 2018
14.00 WIB – End

LOCATION

Eduparx – Inixindo Jogja
Jalan Kenari No 69 Yogyakarta
View Maps

EduparX - Inixindo Jogja

EduparX – Inixindo Jogja

[Workshop] Penerapan Source Code Management dan Static Application Security Testing (SAST) Tools

[Workshop] Penerapan Source Code Management dan Static Application Security Testing (SAST) Tools

Aplikasi merupakan salah satu komponen penting dalam penerapan Teknologi Informasi (TI) di berbagai organisasi dan perusahaan di era digital saat ini. Para pengembang aplikasi atau programmer pasti menghasilkan banyak sekali baris-baris source code atau kode program yang perlu dikelola oleh organisasi dan perusahaan agar kualitas serta keamanan dari aplikasi yang digunakan tetap terjaga dan terkontrol dengan baik.

Agar organisasi atau perusahaan dapat melakukan pengelolaan dan pengendalian terhadap semua source code yang dihasilkan oleh programmer baik in-house maupun outsource, maka berbagai tool untuk Source Code Management serta Source Code Analysis dapat diterapkan dan digunakan baik oleh programmer maupun manajemen TI. Melalui penerapan berbagai tool tersebut, para programmer serta manajer TI mendapatkan berbagai fitur seperti version control, change log, merging, conflict detection, rollback, bug & vulnerability analysis, dan SAST (Static Analysis Security Testing).

Dalam Workshop ini, berbagai konsep dan tool untuk Source Code Management serta Source Code Analysis yang akan dibahas adalah :

  • Subversion
    Open Source Software untuk Source Code Management dari Apache sebagai sistem untuk software versioning dan revision control.
  • FindBugs
    Open Source Software untuk Source Code Analysis yang mampu mendeteksi berbagai bug dan vulnerability dalam source code berbasis bahasa pemrograman Java.
  • SonarQube
    Open Source Software untuk Source Code Analysis yang menggunakan teknik static analysis untuk menemukan berbagai bug, code smell, dan lubang keamanan (security vulnerability) di source code dalam lebih dari 20 jenis bahasa pemrograman.

Penerapan tool untuk Source Code Management dan Source Code Analysis tersebut akan sangat membantu organisasi atau perusahaan dalam menjaga dan mengontrol kualitas serta keamanan dari source code yang dihasilkan oleh para programmer sehingga mampu meminimalisir risiko TI.

Waktu & Pelaksanaan Event

Waktu          : Kamis, 28 Juni 2018 (14.00 – selesai)
Tempat       : EduparX, Inixindo Jogja (Jalan Kenari No. 69, Mujamuju, Yogyakarta)
Biaya           : Gratis*

*Slot terbatas

Registrasi

Poster

[Workshop] Penerapan Source Code Management dan Static Application Security Testing (SAST) Tools 9

WhatsApp chat Chat via Whatsapp